Langsung ke konten utama

saling cabik..saling koyak

ini fenomena yang saya perhatikan dari sistem persaingan marketing dewasa ini...
saya tidak mempelajari ilmu marketing secara khusus, jadi mungkin aja ny kalau ada pihak yg menganggap saya kuno posting hal ini...

wah maap-maap saja d...tp , kalau ada yg mau cerita klo sistem kek gini nih lagi tren di marketing, yah mongggooo... malah, saya dengan senang hati menerima info baru mengenai dunia permarketingan. (bukankah itu manfaat blog dalam hal positif??bagi2 ilmu ke blogger2??)


tapi dari pandangan saya, yang terlihat dari perkembangan persaingan iklan-iklan yg ada, kok kayak ga da etika ya...malah terkesan mereka seperti tidak pede dgn produk sendiri.
(Soalnya kalau saya merasa kalah, tp tidak ingin terlihat the loser one, saya berusaha mencari kelemahan lawan...biar ga berasa jelek2 amat gitu...hihihihi)

Mostly, tim marketing masing2 produk punya cara yg menurut saya agak tidak sopan dalam meninggikan kemampuan produk mereka terhadap kompetitor.


yang paling seru iklan dari provider seluler...
mereka saling ejek dengan menggunakan warna...

MERAH - KUNING - HIJAU - HITAM- BIRU (ada yg ktinggalan ga???)

warna...menjadi trademark masing-masing produk dan dijadikan unsur pembeda untuk saling hina...
dengan cara ini, JELAS sekali siapa yg dihina...
duuuh...menurut saya ko kayaknya norak ya...ndeso gitu...ga intelek...GA KREATIF pastinya!

saya malah salut dengan iklan2 rokok... (though, they're promoting something destruct ur health, HELLOWW SMOKERSSS!!!)
tp mereka SANGAT kreatif. mereka TIDAK DIPERKENANKAN untuk memperlihatkan seseorang yg sedang merokok, tp kesan maskulin dan berkelasnya ada....dan contohnya untuk C***s M**d, sangat entertaining!
("ekspressssssiiiinya mannnnnaaaaaa...???")
DAMN, they're totally good!
produk yg disampaikan mempunyai banyak kompetitor, tp ga norak untuk meninggikan produk mereka (u got the poin, boy?)

Seru-seruan dari provider seluler ini menimpa jg produk makanan ringan G**Y T**A-T**A...
("kukira coklat...taunya...broklat..!!perutku..jadi kacau berat..ngga..ngga MO MO laGI).
suku kata LA dari LAGI sengaja disamarkan sehingga terdengar= "ngga ...ngga...MO MO GI"
M****I adalah salah satu my fave snack..murah dan enak..apalagi rasa coklat..jadi agak sakit hati kalo ada yg ngehina. heheheh... (i'm addicttttttttted)

yah bukan masalah itunya sih, tpi kok ya...pada bikin iklan kayak gitu..
seakan2 budaya saling hina, saling tusuk, dsb dah jadi budaya orang indonesia YG KATANYA RAMAH itu...
(friendly, r u sure?? yakin ENDONESA-YG-IBUKOTA-NYA-JAKARTA itu?? keknya berita pembunuhan, kerusuhan, anarki, dll makin banyak aja ya...)

iklan2 seperti ini diputar cukup sering...dan kemungkinan terlihat oleh anak2 yg masih perlu perhatian dan bimbingan lebih mengenai hal yg baik dan hal yg buruk...
come on...!!! mereka loh yg bakal memimpin negara ini!!!

Yah sekarang giliran kita2 yg punya tanggung jawab terhadap moral bangsa ini mau dibawa kemana....mo makin hancur??bisa....!!!! mau perbaiki...??? yah usaha!

bukan menggurui sih, tp saya cuma takut, ntar hal2 seperti menghina, mengejek dan lain sebagainya jadi hal yg biasa dan wajar...seperti orang tidak beradab dan tak bermoral saja...jangan jadikan hal seperti itu untuk lucu2an.

buat readers yg bergerak di bidang marketing dan TERUTAMA tim kreatif iklan dan hal2 yg berkaitan dengan konsumsi publik mohon dengan sangat concern terhadap hal seperti ini. Masalah kecil, tp membawa akibat ke banyak orang.

Komentar

NDkeren mengatakan…
Meggggiiii.. tipe iklan kayak gitu emang udah pernah -atau masih??- ngetrend di barat sonoh.... ini pernah jadi pembahasan di kelas marketing jaman gua kuliah....

malah di barat sonoh, mereka jor-joran memperlihatkan merek kompertitornya..

di iklan softdrink, ada yang story boardnya nyeritain kalo ada anak kecil yang nyusun produk kompetitor untuk dipakai sebagai pijakan supaya si anak bisa nyampe masukin coin ke mesin penjualan softdrink pengiklan itu...

nah, seperti biasa... negara kita yang suka ikut2an dan agak ketinggalan jaman, ngikutin tipe iklan itu...

gua sendiri sih sependapat ama lo... gak setuju lah dengan iklan kayak gitu...

tapi, menariknya adalah... dengan iklan seperti itu, masyarakat malah lebih sering mengingat produk yang dihina daripada sang pengiklan... hahahahaha... parah kan...

makanya kalo mau ngikutin sesuatu dilihat dulu baik buruknya... payah ah... hehehehe...

sukses ya buat blog lo... kapan nikah??? -lho???!!!!-
hidung-bertai-lalat mengatakan…
1. "di iklan softdrink, ada yang story boardnya nyeritain kalo ada anak kecil yang nyusun produk kompetitor untuk dipakai sebagai pijakan supaya si anak bisa nyampe masukin coin ke mesin penjualan softdrink pengiklan itu..."
wuidih parah bener..bener2 'mennginjak2' produk lain..

2. "dengan iklan seperti itu, masyarakat malah lebih sering mengingat produk yang dihina daripada sang pengiklan"
masukan...buat tm kreatif iklan, mending jelek2in produk sendiri..biar diinget...waakkaka

3. sudah gw duga..kita emang tukang ngekor..ngekor budaya barat yg langsung maen telen..entah baik..entah buruk...

tengkyuw infonya jeng kondekeren
silly mengatakan…
Makanya makin banyak orang yang merokok jeung, hehehe... gak peduli kesehatan lagi... :-(

dan makin banyak orang yang ketipu ama iklan2 perang "warna" itu.... termasuk gue... *mesem-mesem*...

hehehe...
hidung-bertai-lalat mengatakan…
to silly: sama jeung..aye jg ketipu..emang bener sih sejam muraahh..tp tau2 tiap setengah jam mati..yeeeeeeeeee sama aje...
jadi merindukan pacaran lewat telpon koin..murah loohh
titiw mengatakan…
Ga, kenapa juga merek, eh merk2 itu pada pake disensor segala? Shout put loud cinte!! kayak MOMOGIII gitu.. hehehe.. *nyampah.com*
bapurez mengatakan…
kerja di marketing ya? hihihi, saya enam bulan lagi jadi fresh grad ni, tp dari mass comm si, cuman kan kalo gawe bisa nyebrang ke dunia marketing, hihihi, thesis saya aja tentang promotional strategy =P

Postingan populer dari blog ini

Slow cooker, temanku..

Berhubung bukan ratu dapur...alias bener2 ga ngerti alat perang di dapur, saya bener2 terbantu dengan penemuan slowcooker utk memasak makanan allena

Buat saya yg kerja, waktunya ga banyak utk Allena, tapi pengen terlibat banyaaaaak dalam urusan yang masuk ke perut allena, jadilah alat ini sangat membantu. Klo digodok (ya itulah, bahasa emak2, artinya dimasak dalem rantang, tpi dikasih wadah air dibawahnya, trus dimasak agak lama di kompor, kira2 gtu), ga akan sempet utk saya yang berangkat subuh, pulang isya. Sebetulnya bisa aja, tp saya harus bangun jam 3 pagi, untuk berkutat dengan kentang, wortel, zukini dan teman-temannya. Duh rempong juga ya.. Secara roh saya jg masih wara wiri kali, hehehe.

Sebetulnya bisa juga saya titipkan urusan masak memasak ini dengan ibu saya, ato dengan ART di rumah, tapi kok ya rasanya saya ga mau. Cukup deh, saya ga bisa 24 hr/7 days di dekat Allena, jangan sampe masalah makannya, saya jg ga bisa handle. Sebetulnya ini untuk menghapus rasa bersalah aj…

staycation: The 101 hotel and resort bogor

Mendadak staycation jadi turis sehari di kota sendiri
November ini blass kita cuma menikmati kota Bogor. Rencana ultah anak-anak di pertengahan bulan, bikin ngerem (budget) dan juga nyicil persiapan (ini sebenernya ga jelas jg sik, hahahah).  Tapi yang jelas wiken, kdg abis waktu cm buat balikin nyawa aja buat persiapan weekdays berikutnya hiihihhi.
Trus tiba2 rezeki dateng, suami bilang, dia dapet voucher nginep di The 101 hotel Bogor. Ahhh asikkk, lgsg semangad packing bwt staycationan.
hari sabtu tiba, saya memastikan rumah beres dulu. Setelah masak, nyiapin anak2 (mandi makan) dan bibi kesayangan bantu beresin rumah, baru deh kita siap2 berangkat. Hari itu bertepatan pula dengan konser piano 2 sepupu Allena, jadi skedul kami adalah, pergi ke hotel, cek in dan langsung menuju tempat konser (yang dilaksanakan di sebuah hotel lain di bogor).
Saya udah penasaran bgt sama hotel ini, lebih kepada karena lokasinya, yang berada di sentra kuliner pecinan khas Bogor. Buat turis dari Jakarta,…

10-baby-thingy must have item (11! i revised)

ini postingan sebetulnya udah lamaaa bgt pengen dibuat,  tapi ga sempet2. Baru sempet kepikiran, karena ini merupakan pengalaman pribadi saya sendiri, dan baru kerasa pas anak kedua, ada beberapa barang yang ternyata lumayan pricey, tapi worth to have, malahan must have karena sangat bermanfaat. oke, let's start..
1. Pompa ASI saya ingatkan yaah, ini memang berdasarkan pengalaman saya. Mungkin di ibu baru lainnya, item ini akan tidak diperlukan. Semuanya depends on her condition. Kondisi saya? saya ibu bekerja. Untuk saya pompa ASI sangat bermanfaat, untuk mensupport saya agar bisa ASI exclusif hingga 2 tahun. Pengalaman dengan Allena, saya pumping sampai H-1 Allena usia 2 tahun, dan berhasil disapih di usia 30 bulan. Saya pakai pompa ASI, merk Medela, mini electric. Pompa ini saya peroleh dari lungsuran kakak saya. Saya sempat pakai 2 type, Medela Harmony (manual), itu pun lungsuran kakak saya. Tetapi ternyata partnya gampang banget robek, apalagi type pemakaian seperti saya, yan…