Langsung ke konten utama

save 40% o'your heart, gal!

Ini pelajaran yg saya ambil dr teman saya revi
Sebetulnya secara tidak langsung juga sudah diajarkan kepada saya oleh ibu saya sejak kecil. Ibu saya selalu membanggakan bahwa dulu dia tidak pacaran dengan 1 orang saja...malah pernah hingga 5 sekaligus. Saya terbelalak, ya ampun mengerikan sekali. Tp ternyata itu proses untuk mencari yg paling pas buat si mamah. Yah ga bisa dipungkiri sih, memilih pasangan kan harus selektiiiiiiifff bgt, krn ga pengen ntarnya hidup susah terus2an, dan malah berakhir dgn perceraian. Alhamdulillah, ortu saya langgeng n awet2 saja, dan sudah menginjang skitar 30 taun pernikahan...

Krn... anda tak bisa hidup sekedar memakan cinta, bukan?

Emang sih, ga smuanya berkaitan dengan uang, tapi HARE GENE smuanya dengan uang...
mo maem bayar, mo cuci mata di mol, bayar (bayar ongkos angkot or parkir), mo pipis bayar, mo Eek apalagi, mo kerja bayar (nyogok, lhooo??).

tapiiii emang bener... Jangan sampe dibutakan dengan cinta...

Emang hidup pake cinta doang??
Ntar pas hidupnya susah yg namanya cinta luntur jg lama2. Mgkn ada yg ga setuju ama saya, tp realistis aja...
kaaaaaaaaaaanggg....nikahi akuuuuuuuu!!!!!

Contohnya niihh, pernikahan si eneng dan kang mas dmn si suami pengangguran, anaknya 5, tiap hari mau makan bingung. Dahulu, sebelum brojolin 5 anak, si eneng memutuskan mau menikah krn cinta berattt ama si mas ganteng-rupawan-n-doyan-nongkrong-di pangkalan-alhasil-SMPnya-ga-keruan. Eh ortu si eneng ga stuju, tp krn cinta akhirnya dia memaksa tetap menikah dgn si mas...tentu saja, bermodalkan cinta.
Si mas ga biasa kerja n ga punya kemauan, n bisa dipastikan ga punya kemampuan krn skulnya ga jelas, menyebabkan kehidupan keluarnya luntang lantung, tp beranak mulu..

Akhirnya setelah beberapa tahun menikah, si eneng tiap hari stres krn harus mikirin beras, lauk, dan minyak tanah yg cenderung meroket, padahal di tivi diliatin gaya hidup glamour sang selebritis n artis2 sinetron, makin banyak aja koyo cabe menempel di jidat n leher si eneng. Bisa dipastikan, si eneng juga dah ga punya waktu n dana untuk memperbaiki penampilannya agar tetap cantik. Sang kang mas yg pengangguran n kerja serabutan slalu nongkrong di beranda rumah kontrakan, selalu bermimpi kerjaan yg akan datang ke dirinya, dan berkhayal bisa tiba2 ketiban harta yg berlimpah (tanpa usaha), mulai flirting2 ama kembang desa tetangga krn istrinya makin ga enak diliat.

Pertengkaran pun setiap hari ga bisa dielakkan, dan ditonton oleh tetangga, yg sedihnya anak2 tercinta dan tak berdosa melihat adu mulut atau mungkin fisik di antara kedua orang tuanya.

See ? ?

Memutuskan berumah tangga dengan hanya bermodalkan cinta... Tanpa realistis dgn gambaran masa depan, sungguh mengerikan. Kemungkinan masa depan suram sudah tergambarkan...
Astagfirullah, smoga tidak ada satu pun readers yg ngalamin yaaa...(amin)

nah berkaitan dgn judul
Saya diberi pencerahan oleh revi, klo lo mencintai seseorang jangan total 100% u give all ur heart, sampai ada kepastian, that he's the one...
jangn terlalu terhanyut dengan gombalan2 yg tidak menjanjikan... n menurut saya itu logis..

Gambaran yg disampaikan nona ini lebih membuat saya yakin, bahwa saya tidak boleh total.
Misalnya gini, krn total memberikan hidup kita pada pasangan, artinya kita mungkin saja menutupi diri dari orang-orang lain (yg mana tahu, di antara mereka ada jodoh kita). Lingkaran kehidupan sosial pun smakin menyempit, krn berinteraksi dengan orang-orang yg sama. Pasangan tidak juga memberikan jaminan kepastian dengan hidup kita, apakah dia PASTI menikahi kita??? Apakah dia yg dikirim untuk mendampingi kita???

Teman saya ini bilang, jangan sampe lo menikah hanya karena terdorong masalah sudah-lama-pacaran. Walo pun anda bener2 merasa sudah kenal luar dalam pacar anda (dalem maksudnya sikap dan kebiasaan yaaa..jangan Bejo! gegegege). Pasti masalah yg menghinggapi saat sudah menikah berbeda dgn masa pacaran. Ketika pacaran, apa sih masalahanya?? Ga nelpon? Cemburu? Ga bisa ketemu? Ga bisa jemput? dll yg sepele2..
Tapi klo udah menikah, lain donk...ga mgkin masalah spele tsb mendominasi. Pasti masalah yg lebih crucial n butuh kesabaran tingkat tinggi untuk menghadapinya.
Kebayang klo kita sudah terlalu berharap sama 1 orang tersebut, n di usia yg sudah tidak bisa lagi pacaran2 cinta monyet, sang pacar berpindah ke lain hati... Hancur!!! Takuttt..!!! Sedihhh....!!
Salah seorang teman saya mengalami hal itu, di saat sudah kerja, lingkungan kita cenderung menyempit, dan tiba2 dia ditinggal pacarnya yg masih kuliah... skrg dia kebingungan krn pilihan smakin sdikit, dan sakit hati krn ditinggalkan....untuk pria lain..

Selalu siapkan ban serep untuk menghadapi kejadian tak terduga di jalanan kehidupan yg mungkin penuh lubang dan tikungan tajam

Ban serep itu, 40% hatimu

Komentar

sluman slumun slamet mengatakan…
tapi gak jelas 40%-nya buat siapa?
buat aku ya?
:d
Ratie mengatakan…
Haha.. Ada angin apa lo,ga nulis posting ini? Pengen kawin tapi masih ragu yaaaa? Hwehehe.. Sabar aja.. Keyakinan itu akan datang kepada org yg tepat. Haha..

Tapi gw setuju, kalo lo memutuskan untuk menikah, usahain lo dan pasangan bisa berkompromi dan punya pandangan dan visi yg sama *ato at least mirip2lah* tentang hidup. Jadi nantinya cerita eneng dan kang mas ga akan terjadi. Hehehe..
CiHuY mengatakan…
wah kayanya belom ada eksperimen yg valid yang membuktikan dengan mutlak bahwa nilainya harus 40%

nah konon, eksperimen itu dikatakan valid mutlak kalo udah dijalankan moreless 30 tahun...

ayo ga, loe mau jadi peneliti nya ga?
hihihihi....
hidung-bertai-lalat mengatakan…
mas slmaet: gagagagag...fifty fifty ajah deh baut mas slamet, jangan lupa keuntungannya diputer lgi baut modal..halah...ko jadi bisnis kieu...

ratie: ahahhaha...mau2 tpi ragu nih tie....kudu sholat istikhoroh dulu kale yaaaaaaaa
resep lo mo gw coba ah..
sodara2...ada yg sevisi misi untuk jadi kaya raya, sukses ampe tua, bermobil mewah, dan liburan keluar negeri tiap minggu...serta punya anak spt cinta laura??? nikah saya...(hoeeeeeeeeee)

andi cihuy: duile...penelitian ampe 30 taun...dah nikah 5 kali kale gw...wakkakaakak...lo jd object penelitian profesor aneh ini,mau?
Ayu Ambarsari Hanafiah mengatakan…
hhuum.. bener mba, klo cinta ma orang emang jangan sampe buta..
hehe.. soalnya saya perna ngalemin tuh? cinta bangeed eh pas putus sakitnya sakiiit bgd. Masalahnya ya cuma itu, karna saya ga bisa mengontrol diri dan hati..

i agree with u, he deserves to get 40% of our love only. sisanya???

yuk mari kita nikah dulu kaaang.. hehe..
bapurez mengatakan…
talking about money postingan kita sama niiiii, hehehe, btw, money, yayaya, the modern god of living, HUAHUA
THANN mengatakan…
kalo dalam ilsam katanya sih ga ada pacaran hehehe
lupekz mengatakan…
kalo baca tulisan mbak nya jadi merasa dosa besar saya... >_<
Adhini Amaliafitri mengatakan…
setuju ga!!
pernikahan dengan berlandaskan cinta aja tuh ga cukup...emang cinta itu diperlukan dalam sebuah pernikahan. Tapi bukan the most important reason you wanna marry with somebody!! Cinta itu salah satu komponen terpenting diantara komponen2 lainnya untuk menikah, tapi bukan jadi salah satu alasan untuk menikah.

hari gene?
cinta sih cinta..tp harus kudu wajib berpikir realistis. Banyak pertimbangan lainnya untuk menikah. Bukan cuma bermodal cinta.

Postingan populer dari blog ini

Slow cooker, temanku..

Berhubung bukan ratu dapur...alias bener2 ga ngerti alat perang di dapur, saya bener2 terbantu dengan penemuan slowcooker utk memasak makanan allena

Buat saya yg kerja, waktunya ga banyak utk Allena, tapi pengen terlibat banyaaaaak dalam urusan yang masuk ke perut allena, jadilah alat ini sangat membantu. Klo digodok (ya itulah, bahasa emak2, artinya dimasak dalem rantang, tpi dikasih wadah air dibawahnya, trus dimasak agak lama di kompor, kira2 gtu), ga akan sempet utk saya yang berangkat subuh, pulang isya. Sebetulnya bisa aja, tp saya harus bangun jam 3 pagi, untuk berkutat dengan kentang, wortel, zukini dan teman-temannya. Duh rempong juga ya.. Secara roh saya jg masih wara wiri kali, hehehe.

Sebetulnya bisa juga saya titipkan urusan masak memasak ini dengan ibu saya, ato dengan ART di rumah, tapi kok ya rasanya saya ga mau. Cukup deh, saya ga bisa 24 hr/7 days di dekat Allena, jangan sampe masalah makannya, saya jg ga bisa handle. Sebetulnya ini untuk menghapus rasa bersalah aj…

staycation: The 101 hotel and resort bogor

Mendadak staycation jadi turis sehari di kota sendiri
November ini blass kita cuma menikmati kota Bogor. Rencana ultah anak-anak di pertengahan bulan, bikin ngerem (budget) dan juga nyicil persiapan (ini sebenernya ga jelas jg sik, hahahah).  Tapi yang jelas wiken, kdg abis waktu cm buat balikin nyawa aja buat persiapan weekdays berikutnya hiihihhi.
Trus tiba2 rezeki dateng, suami bilang, dia dapet voucher nginep di The 101 hotel Bogor. Ahhh asikkk, lgsg semangad packing bwt staycationan.
hari sabtu tiba, saya memastikan rumah beres dulu. Setelah masak, nyiapin anak2 (mandi makan) dan bibi kesayangan bantu beresin rumah, baru deh kita siap2 berangkat. Hari itu bertepatan pula dengan konser piano 2 sepupu Allena, jadi skedul kami adalah, pergi ke hotel, cek in dan langsung menuju tempat konser (yang dilaksanakan di sebuah hotel lain di bogor).
Saya udah penasaran bgt sama hotel ini, lebih kepada karena lokasinya, yang berada di sentra kuliner pecinan khas Bogor. Buat turis dari Jakarta,…

10-baby-thingy must have item (11! i revised)

ini postingan sebetulnya udah lamaaa bgt pengen dibuat,  tapi ga sempet2. Baru sempet kepikiran, karena ini merupakan pengalaman pribadi saya sendiri, dan baru kerasa pas anak kedua, ada beberapa barang yang ternyata lumayan pricey, tapi worth to have, malahan must have karena sangat bermanfaat. oke, let's start..
1. Pompa ASI saya ingatkan yaah, ini memang berdasarkan pengalaman saya. Mungkin di ibu baru lainnya, item ini akan tidak diperlukan. Semuanya depends on her condition. Kondisi saya? saya ibu bekerja. Untuk saya pompa ASI sangat bermanfaat, untuk mensupport saya agar bisa ASI exclusif hingga 2 tahun. Pengalaman dengan Allena, saya pumping sampai H-1 Allena usia 2 tahun, dan berhasil disapih di usia 30 bulan. Saya pakai pompa ASI, merk Medela, mini electric. Pompa ini saya peroleh dari lungsuran kakak saya. Saya sempat pakai 2 type, Medela Harmony (manual), itu pun lungsuran kakak saya. Tetapi ternyata partnya gampang banget robek, apalagi type pemakaian seperti saya, yan…