Langsung ke konten utama

panjang, gelap-gelapan dan berkeringat...apakah itu???

ayo tebak2an...!!!!

kira2 dengan judul di atas mo cerita ttg apa neh readers...??

wahh..pada Bejo smua
Saya takut dibanned neh klo posting yg 17++...
piss ah

eniwei...
saya mo cerita ttg kereta ekonomi jak-bogor..

yg pake kereta angkat tangaaaaaaaaaaaaan!!!!!

Saya sendiri sudah lama ga naek kereta ekonomi, sampai sabtu kmrn saya mo benerin notebook ke mangga dua, jd saya pilih yg praktis n murah.
Dulu, ketika pertama kali dapet kerja, kantor saya berlokasi di Daerah Menteng, Jakpus. Akses paling mudah (dan ekonomis) untuk mencapai lokasi tersebut dr Bogor, yaitu menggunakan kereta listrik jurusan Bogor-Jakarta dan berhenti di stasiun Gondangdia, dari sana saya tinggal koprol dua kali buat sampe kntr.
Hanya dengan biaya 5000 rupiah pulang pergi saja saya bisa kerja..waooooooww...luar biasa..
pasti pada pengen deh..
Sebagai komuter, saya tau jg neh, klo ongkos kerja itu bisa makan setengah gaji tiap bulannya. Bayangin, yg kerja di jakarta n tinggal di kota2 satelit spt Bogor, Depok, Tangerang, bekasi, n even ada loh yg tinggal di Bandung. Kalo itung2an biaya yg dibutuhkan jika punya kendaraan pribadi, maka operasionalnya sangat besar, bensin, tol, parkir, polisi cepek, perawatan...bener2 nyedot gaji. Kalo ngekost?? sama jg, biaya kostan, biaya makan tiap hri, biaya listrik, cuma mgkin ga cape aja...
Kereta api salah satu sarana transportasi yg sangat PEDULI rakyat endonesa yg rajin bekerja tp gaji pas2an. Sekali jalan 2500 sajah sudah sampe ke stasiun jakarta kota. Tapi ya itu, pelayanan apa sih yg anda bisa harapkan dari DUA RIBU LIMA RATUS RUPIAH??
Saya benar2 merasakan slama 4 bulan kerja di Menteng. Saya berangkat pagi2 dari rumah, untuk naek kereta jam 6.02, klo anda ingin dapet duduk n bisa tidur, datanglah 15-20 menit sbelum kereta brangkat. Siap2 juga tau2, kereta yg kita sudah disiapkan dinyatakan mogok ato tidak bisa beroperasi maka anda harus ekstra ngebut, gesit, lincah buat pindah kereta n cari tempat duduk. Hukum yg berlaku di sini adalah, hukum rimba, kawan!!! Siapa kuat, dia menang. Ga peduli yg berdiri itu ibu2, perempuan muda, bahkan nenek2, mostly bapak2 tidak mau gantian duduknya. Gentlement is nothing!! haha
Paling menderita kalau kereta tiba2 mogok. Parahnya, biasanya mogok tuh di jam2 padat, alias peak time ketika pulang kerja. Setelah menunggu dan menunggu di peron sampai hampir 30 menit. Serabutan naik gerbong, saling dorong, saling injak ketika berebutan naik kereta. Di dalam gerbong, padat, terhimpit, terjepit, berkeringat, pengap dan tau2 lampu gerbong mati dan lama2 kereta melambat dan akhirnya berhenti di suatu titik di spanjang rel yg ga jelas rimbanya. Bayangkan!!!!!
Sunbathing di atas kereta, baik buat kesehatan kulit

Itulah kondisi KRL ekonomi ketika mogok. Perut lapar, kaki pegal, kerongkongan kering, lelah, ngantug, berkeringat, bahkan untuk bergerak pun sulit krn padatnya penumpang. Waktu tempuh yg dibutuhkan untuk sampai ke Bogor biasanya 1 jam, kalau mogok bisa 2,5 jam.
Sampai di rumah sudah tewas, mau makan saja sudah tidak ada tenaga.

Tapi kalo naek KRL ekonomi banyak jg hal yg bisa dipelajari. Tau ga readers, di KRL ekonomi ini terbentuk jg komunitas-komunitas kecil?? Hampir setiap gerbong ada, terutama untuk KRL dgn jdwl keberangkatan pagi.
Saya adalah orang bebas, alias tidak terikat di gerbong tertentu. Saya sesuka hati menentukan duduk dmn setiap harinya, alhasil saya melihat fenomena ini. Mereka setiap hri ketemu, ngobrol, bercanda, berbagi sarapan di gerbong yg sama, untuk bertahun-tahun. Terkadang kopdaran jg, ke rumah si A or B or ke mol, bahkan mungkin ada yg jadi pacaran krnnya.
Ada genk yg norak (becandanya suka ga jauh dr selangkangan, urrghhh), ada genk yg berisik (suka maen gaplek n sok asik sndiri), ada genk yg tukang tidur (enak nih, gerbongnya tenangg), ada genk IT (bahasnya komputer mulu, saya suka curi2 denger ttg hrga2 USB, notebook, dll), ada genk pegawai bank, dll. Background mereka sangat beragam, dr klasifikasi A-D ada smua. Dari lulusan SD ampe S2 mgkn S3 ada. Dari pendapatan standar UMR ampe yg gajinya dgn nol berbondong2 ada jg.
Selain itu hal2 yg bikin kesel dr KRL ekonomi yaitu kejahatan!!! apakah itu murni crime or sexual abusement...ada smuaaa!!
Di atas benda panjang ini, sudah ratusan wanita dilecehkan. Sudah ribuan HP berpindah tangan. Jutaan dompet2 terjajah orang tak berhak. Tas2 sobek disileti tak terhitung jumlahnya. Trik dan modusnya pun smakin canggih. Bener2 harus slalu aware n ekstra hati2, tampang culun dikit ..langsung SIKATTTTTT!!!!!

Naek KRL ekonomi memang ekonomis, tp sbtulnya tidak praktis dlm banyak hal. Terkadang hal ini membuat kita teringat akan perjuangan setiap rupiah yg kita peroleh dari gaji kita.

PS. Buat yg tinggal di luar jabodetabek n belom pernah naik...ANDA WAJIB cobain...hehehehe...slamat datang di Jakarta

cup cup muach..

Komentar

bapurez mengatakan…
kalo saya bilang, bogor itu brada di GREY AREA, ...

kota bukan, desa juga bukan.. ieieiieie, peace ah biar kaya sleng!
sluman slumun slamet mengatakan…
sepakat... saya sebel sama kondisi bogor, kota sejuta amgkot ituh....
:d
eiven gusky mengatakan…
iya tuh bogor gak enak banget deh sekarang.. maceeeeeeeetttttttt banyak kendaraan umumnya juga..
ga.. kebetulan sy paling jarang naik kereta, klo seperti yg km ceritain itu tambah males aja deh.. panaasss,keringetan...engga banget deh..,hehehe.
andry mengatakan…
udah pernah naik kereta dari Serpong-Jakarta? ga ada beda nya deng :D sama aja..
Kristina DIAN Safitry mengatakan…
akunya seh lom pernah naek kereta. jadinya lom ngerasain...
debbicantikshha mengatakan…
pssttt...
pssttt...
tukeran link yok.
mao ga?=DDD
yanti(latqueire) mengatakan…
wehehehe... jaman kuliah dulu sempat menikmati senang dan dukanya hidup di dalam kereta ini... :D

dimalaysia sini.. kereta listriknya lebih teratur dan lebih bersih pastinya.. salut untuk para penumpang indo yang punya nyawa 1000 :D
beer delivery boy mengatakan…
wah kok judulnya gitu.. saya flag ah blognya biar di-banned. haha..

oo kamu kerjanya di daerah menteng ya. tiap hari naik kereta dari jam 6 pagi. hardworker bgt ya! keren. :)
Adieska mengatakan…
Wah... keren... hidupnya penuh perjuangan banget. Terharu...

Daripada gitu mah bagusan ngekost aja atuh non. Lebih safe and sangat sedikit resiko. Don't play with much risk! Safe your self!

Salam kenal ya mbak. Aku nyasar kesini dari blognya Elia nih. Gbus
Redy Satria mengatakan…
dalam perjalanan dari pondok cina ke bogor gw pernah ngomong sama dino:

"Din, di Indonesia harga bersih itu mahal ya?"

Maksudnya adalah, untuk menikmati kebersihan dan kenyamanan di Indonesia orang harus 'bayar lebih' dari yang lain. Kereta pakuan adalah contohnya.

Sebenernya yang harus jadi bahasan adalah orang-orangnya sendiri yang nggak disiplin. Coba aja, dengan dua ribu lima ratus mereka merasa berhak untuk buang sampah disepanjang gerbong. Masih banyak lagi contohnya.

Pickpockets n Sexual harrasments are another stories. Mereka sih emang kurangajar aja. Memanfaatkan situasi yang inevitable-berdesakan untuk melampiaskan unek-uneknya pada hidup. Yaiks!

So it's all bout menjaga diri sendiri dari kejahatan, termasuk diantaranya menjaga orang-orang sekitar biar nggak merasa terampas hak-nya.

Postingan populer dari blog ini

Slow cooker, temanku..

Berhubung bukan ratu dapur...alias bener2 ga ngerti alat perang di dapur, saya bener2 terbantu dengan penemuan slowcooker utk memasak makanan allena

Buat saya yg kerja, waktunya ga banyak utk Allena, tapi pengen terlibat banyaaaaak dalam urusan yang masuk ke perut allena, jadilah alat ini sangat membantu. Klo digodok (ya itulah, bahasa emak2, artinya dimasak dalem rantang, tpi dikasih wadah air dibawahnya, trus dimasak agak lama di kompor, kira2 gtu), ga akan sempet utk saya yang berangkat subuh, pulang isya. Sebetulnya bisa aja, tp saya harus bangun jam 3 pagi, untuk berkutat dengan kentang, wortel, zukini dan teman-temannya. Duh rempong juga ya.. Secara roh saya jg masih wara wiri kali, hehehe.

Sebetulnya bisa juga saya titipkan urusan masak memasak ini dengan ibu saya, ato dengan ART di rumah, tapi kok ya rasanya saya ga mau. Cukup deh, saya ga bisa 24 hr/7 days di dekat Allena, jangan sampe masalah makannya, saya jg ga bisa handle. Sebetulnya ini untuk menghapus rasa bersalah aj…

staycation: The 101 hotel and resort bogor

Mendadak staycation jadi turis sehari di kota sendiri
November ini blass kita cuma menikmati kota Bogor. Rencana ultah anak-anak di pertengahan bulan, bikin ngerem (budget) dan juga nyicil persiapan (ini sebenernya ga jelas jg sik, hahahah).  Tapi yang jelas wiken, kdg abis waktu cm buat balikin nyawa aja buat persiapan weekdays berikutnya hiihihhi.
Trus tiba2 rezeki dateng, suami bilang, dia dapet voucher nginep di The 101 hotel Bogor. Ahhh asikkk, lgsg semangad packing bwt staycationan.
hari sabtu tiba, saya memastikan rumah beres dulu. Setelah masak, nyiapin anak2 (mandi makan) dan bibi kesayangan bantu beresin rumah, baru deh kita siap2 berangkat. Hari itu bertepatan pula dengan konser piano 2 sepupu Allena, jadi skedul kami adalah, pergi ke hotel, cek in dan langsung menuju tempat konser (yang dilaksanakan di sebuah hotel lain di bogor).
Saya udah penasaran bgt sama hotel ini, lebih kepada karena lokasinya, yang berada di sentra kuliner pecinan khas Bogor. Buat turis dari Jakarta,…

10-baby-thingy must have item (11! i revised)

ini postingan sebetulnya udah lamaaa bgt pengen dibuat,  tapi ga sempet2. Baru sempet kepikiran, karena ini merupakan pengalaman pribadi saya sendiri, dan baru kerasa pas anak kedua, ada beberapa barang yang ternyata lumayan pricey, tapi worth to have, malahan must have karena sangat bermanfaat. oke, let's start..
1. Pompa ASI saya ingatkan yaah, ini memang berdasarkan pengalaman saya. Mungkin di ibu baru lainnya, item ini akan tidak diperlukan. Semuanya depends on her condition. Kondisi saya? saya ibu bekerja. Untuk saya pompa ASI sangat bermanfaat, untuk mensupport saya agar bisa ASI exclusif hingga 2 tahun. Pengalaman dengan Allena, saya pumping sampai H-1 Allena usia 2 tahun, dan berhasil disapih di usia 30 bulan. Saya pakai pompa ASI, merk Medela, mini electric. Pompa ini saya peroleh dari lungsuran kakak saya. Saya sempat pakai 2 type, Medela Harmony (manual), itu pun lungsuran kakak saya. Tetapi ternyata partnya gampang banget robek, apalagi type pemakaian seperti saya, yan…