Langsung ke konten utama

administrasi hati

saya benci...
Mhhh bukan benci...saya tidak menyukai Administrasi.
Saya berantakan, ceroboh dan sangat tidak rapih.
Saya tidak rajin, saya tidak pandai memilah-milah.





Kadang, ketika sampai di kantor, butuh waktu sekitar 5 menit utk menemukan file terakhir yang saya kerjakan. Tumpukan file rusak, tak terpakai, dan lain-lain bercampur aduk menjadi satu. Itu untuk komputer kantor.

Notebook pribadi saya? wah...folder khusus punya saya jg berantakan sangat. Apalagi yg terkait dengan pekerjaan atau pun project saya. wah, ga keruan...

File yang terarsip dengan baik hanya utk folder foto pribadi. Semua foto saya simpan. Kadang ketika suntuk saya lihat-lihat foto yang bikin semangad dan rasa sedih menjadi hilang. Foto keluarga, foto gila dengan adik, foto lucu keponakan, foto momen khusus dengan pasangan, foto masa kuliah, foto dengan rekan kerja, endebra endebra....

Padahal, segalanya sudah sangat mudah dengan adanya komputerisasi, tinggal drag, move ke folder yg kita inginkan. Tinggal sorot, kemudian delete, utk file rusak ato out of date file.

aahhh, betapa mudahnya mengarsipkan file di komputer. Hanya kadang rasa malas melanda, sehingga sampah2 itu mengumpul di sana.

Sampah.


Ah, kalau saja hati ini mudah sekali diarsipkan seperti halnya sebuah komputer. Menyenangkan sekali saya bisa mengumpulkan segala hal yg membuat saya bahagia dalam folder: BAHAN BAKU SENANG, dan mengumpulkan hal buruk dan membuat saya sedih dalam folder: SAMPAH, kemudian tinggal sorot, delete, dan terdamparlah dia di recycle bin, tanpa saya akan pernah terusik.

Itulah manusia. happy n sad colouring our life.

Hal yg membuat sedih, terkadang muncul dalam ingatan. Kapan pun. Ketika sedang duduk sendiri di bus, atau berjalan menuju rumah, atau sedang berkendara sendiri. Sometime a sad memory pops up in my mind, dan membuat saya menangis sejadi-jadinya. Tidak peduli waktu dan tempat.


Sad memories just cant be deleted and lasted on my heart's recycle bin.
Begitu jg dengan memori setahun ke belakang ini. Kau tahu? Aku berusaha mengalihkan pikiran, tapi aku tidak bisa melupakannya...


pict taken from here

Komentar

Andi Cihuy mengatakan…
Ya ampuuun... kalah loe ama gw ga... gw, loe mau tau apa yang gw lakukan sama semua file gw...

betchu...

masuk kardus semuanya, hahaha... trus kalo di lappy yang terjaga baik apa??

betchul sekali...3gp, hihihi....
mau tukeran ga ga :P wakakakakak....
Anonim mengatakan…
"...tinggal sorot, delete, dan terdamparlah dia di recycle bin, tanpa saya akan pernah terusik."

>>> amen to that! kapan bisa terwujud ya penemuan seperti itu? hehehe.. tp katanya orang bijak [which means: bukan saya], sebenarnya HATI kita ini juga bisa disetel sesuai apa yg kita mau.

mau dibawa BT, ya BT... mau dibawa thankful dan hepi terus? ya bisa aja kalo kita punya kemauan kuat untuk selalu menghapus mood-mood negatif. tp ya susaaaaahhh... :D
yudhiPuspa mengatakan…
pertama2 gw mhon maap ya ga klo sotoy.. tapi gw ngerti perasaan itu coz udah pernah ngalamin.

cara ngatasinnya?
dulu gw brusaha lebih deket sama doi, banyak ngomong, banyak sharing biar tambah sayang n tambah yakin klo he wouldn't do that anymore. perlahan tapi pasti akhirnya sad memory itu bisa ke-delete.

ga bakalan bener2 kehapus si tp at least klo kita mengingatnya skrang itu jd kenangan yang luarbiasa karna kita udah berhasil ngelewatin itu. jangan biarin lo sedih sendirian, let him know...

cheers..
*buset komen terpanjang gw ga*
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
@ andi: bleacchh...kalo itu sangat terarsip dgn baik, ndi...mari kopdar!
ahahah...gila apa loo!!! aye ga demen yg gituan

@ndutyke: iyaaa....kta kita bs men-set hati ya...setuju bgt klo itu syusyeee....oia, denger2 sih, kita bs men-set mind kita tuh ketika pertama kali bangun. usahakan utk selalu bersyukur utk bs hidup satu hari lg. *tp suka lupa..hehe

@ tya: hehe, masalahnya, the person himself, already delete as my friend, jd gw ga mau hub2 lg...tp ttp keinget2,,,it takes time kali ya...

Postingan populer dari blog ini

Slow cooker, temanku..

Berhubung bukan ratu dapur...alias bener2 ga ngerti alat perang di dapur, saya bener2 terbantu dengan penemuan slowcooker utk memasak makanan allena

Buat saya yg kerja, waktunya ga banyak utk Allena, tapi pengen terlibat banyaaaaak dalam urusan yang masuk ke perut allena, jadilah alat ini sangat membantu. Klo digodok (ya itulah, bahasa emak2, artinya dimasak dalem rantang, tpi dikasih wadah air dibawahnya, trus dimasak agak lama di kompor, kira2 gtu), ga akan sempet utk saya yang berangkat subuh, pulang isya. Sebetulnya bisa aja, tp saya harus bangun jam 3 pagi, untuk berkutat dengan kentang, wortel, zukini dan teman-temannya. Duh rempong juga ya.. Secara roh saya jg masih wara wiri kali, hehehe.

Sebetulnya bisa juga saya titipkan urusan masak memasak ini dengan ibu saya, ato dengan ART di rumah, tapi kok ya rasanya saya ga mau. Cukup deh, saya ga bisa 24 hr/7 days di dekat Allena, jangan sampe masalah makannya, saya jg ga bisa handle. Sebetulnya ini untuk menghapus rasa bersalah aj…

10-baby-thingy must have item (11! i revised)

ini postingan sebetulnya udah lamaaa bgt pengen dibuat,  tapi ga sempet2. Baru sempet kepikiran, karena ini merupakan pengalaman pribadi saya sendiri, dan baru kerasa pas anak kedua, ada beberapa barang yang ternyata lumayan pricey, tapi worth to have, malahan must have karena sangat bermanfaat. oke, let's start..
1. Pompa ASI saya ingatkan yaah, ini memang berdasarkan pengalaman saya. Mungkin di ibu baru lainnya, item ini akan tidak diperlukan. Semuanya depends on her condition. Kondisi saya? saya ibu bekerja. Untuk saya pompa ASI sangat bermanfaat, untuk mensupport saya agar bisa ASI exclusif hingga 2 tahun. Pengalaman dengan Allena, saya pumping sampai H-1 Allena usia 2 tahun, dan berhasil disapih di usia 30 bulan. Saya pakai pompa ASI, merk Medela, mini electric. Pompa ini saya peroleh dari lungsuran kakak saya. Saya sempat pakai 2 type, Medela Harmony (manual), itu pun lungsuran kakak saya. Tetapi ternyata partnya gampang banget robek, apalagi type pemakaian seperti saya, yan…

staycation: The 101 hotel and resort bogor

Mendadak staycation jadi turis sehari di kota sendiri
November ini blass kita cuma menikmati kota Bogor. Rencana ultah anak-anak di pertengahan bulan, bikin ngerem (budget) dan juga nyicil persiapan (ini sebenernya ga jelas jg sik, hahahah).  Tapi yang jelas wiken, kdg abis waktu cm buat balikin nyawa aja buat persiapan weekdays berikutnya hiihihhi.
Trus tiba2 rezeki dateng, suami bilang, dia dapet voucher nginep di The 101 hotel Bogor. Ahhh asikkk, lgsg semangad packing bwt staycationan.
hari sabtu tiba, saya memastikan rumah beres dulu. Setelah masak, nyiapin anak2 (mandi makan) dan bibi kesayangan bantu beresin rumah, baru deh kita siap2 berangkat. Hari itu bertepatan pula dengan konser piano 2 sepupu Allena, jadi skedul kami adalah, pergi ke hotel, cek in dan langsung menuju tempat konser (yang dilaksanakan di sebuah hotel lain di bogor).
Saya udah penasaran bgt sama hotel ini, lebih kepada karena lokasinya, yang berada di sentra kuliner pecinan khas Bogor. Buat turis dari Jakarta,…