Langsung ke konten utama

papa oh papa

orang tua saya tuh bisa dibilang klop. yin yang bgt dah!

si mamah bisa dibilang talk active abis alias, punya sejuta cerita yang bisa dishare ke kita2 pas makan malam.

"tadi si ryuu (keponakan), punya tingkah baru...hari ini...bla bla bla"..
panjaaaaaaaaaang.. ampe makan selesai, ampe saya nambah nasi plus tambah es buah utk penutup pun, tu cerita jg belum khatam. ntr lanjut lgi ke kamar saya, pas saya mo beres2 mandi. tipikal perempuan bgt yak.

klo si papah, tipenya good listener. dieeeeeeeeeeeeem aja kerjaannya. ga banyak kata yg bisa dirangkai si papa klo kita lagi ngumpul2. paling banter, senyum2.

pendiem, sangat.
sampe, saya yang tiap hari berangkat kerja bareng papa AKA nebeng papa, juga ga banyak yg kita ceritain satu sama lain selama kurang lebih 1,5 jam perjalanan bogor jakarta. huff

"ega, hati2, jangan ngebut2"
"ntr pulangnya sama siapa? papa ga usah jemput ya?"
"ngantuk? hati2, padat jalanannya"

itu 3 kalimat favorit antara kita berdua. hehehe
Saya jg tipenya bukan yg banyak bercerita, mgkin gen bokap lebih kentel di darah saya. Jadi, selama perjalanan saya banyaknya nyanyi2 diiringin lagu dari radio, smntara si papa milih utk lanjut bobo.

Buat para ayah, suami, pacar, adik laki2 di luar sana. Cowo yg sedikit bicara, ato punya motto silent is golden, emg trkadang terkesan cool. tapi jgn salah, trlalu pendiam kek si papa ini jg ga bagus loh.

Kenapa? pas giliran sakit nih yg bahaya.
Si papah bukan tipe pengeluh. Sakit dikit dia ga akan berkoar2. Lain dgn si mamah. Pusing dikit, ke dokter. kleyengan dikit, ngacir ke dokter. Tapi menurut kita, untuk kesehatan, harus cerewet!

Klo si papah, ampe mo pingsan dulu, baru kita tau kalo beliau sakit, langsung rusuh ke rumah sakit. dohhh

Tadi malem aja, kita dah worry bgt, krn beliau smpet mengeluh sakit perut di sebelah kanan. kita panik, n langsung daftarin ke dokter. ehhh si papah malah misuh2 ga mau ke dokter.

"papa dah sembuh! ga usah ke dokter!", sentaknya di telepon.
klo dikasih tau, malah marah. *garuk2 aspal
Pengennya langsung nyergap si papah pas pulang kantor, trus digiring ke dokter. tapi drpd balik diomelin, kita diem aja. doh!

Pendiem plus susah dikasih tau. komplit dah kyk nasi timbel.
Kadang mgkin dia kesal krn umurnya yg sudah ga muda lagi, dianggap merepotkan krn sakit. Mungkin dia ga mau bkin org2 khawatir. Mungkin dia jg ga mau 'dipeduliin' org lain, krn ego nya (ini cowo bgt!).

Ketahuilah papa, kami khawatir papa, krn kami peduli dan sayang. cup!

Komentar

yudhi puspa tya mengatakan…
dudududuhh
si papah emang ajaib ya ga
bener2 mahluk dari mars bisa klop gitu sama mahluk dari venus
hihihhi
XLent Heroes mengatakan…
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
titiw mengatakan…
Nyahahaha! sama banget ortu kita, ga!! Bokap juga kalo cuma pusing2 gak bakaal minum obat.. eh sekalinya sakit.. langsung malaria yang kudu dirawat di RS.. hohoho..

Postingan populer dari blog ini

Slow cooker, temanku..

Berhubung bukan ratu dapur...alias bener2 ga ngerti alat perang di dapur, saya bener2 terbantu dengan penemuan slowcooker utk memasak makanan allena

Buat saya yg kerja, waktunya ga banyak utk Allena, tapi pengen terlibat banyaaaaak dalam urusan yang masuk ke perut allena, jadilah alat ini sangat membantu. Klo digodok (ya itulah, bahasa emak2, artinya dimasak dalem rantang, tpi dikasih wadah air dibawahnya, trus dimasak agak lama di kompor, kira2 gtu), ga akan sempet utk saya yang berangkat subuh, pulang isya. Sebetulnya bisa aja, tp saya harus bangun jam 3 pagi, untuk berkutat dengan kentang, wortel, zukini dan teman-temannya. Duh rempong juga ya.. Secara roh saya jg masih wara wiri kali, hehehe.

Sebetulnya bisa juga saya titipkan urusan masak memasak ini dengan ibu saya, ato dengan ART di rumah, tapi kok ya rasanya saya ga mau. Cukup deh, saya ga bisa 24 hr/7 days di dekat Allena, jangan sampe masalah makannya, saya jg ga bisa handle. Sebetulnya ini untuk menghapus rasa bersalah aj…

10-baby-thingy must have item (11! i revised)

ini postingan sebetulnya udah lamaaa bgt pengen dibuat,  tapi ga sempet2. Baru sempet kepikiran, karena ini merupakan pengalaman pribadi saya sendiri, dan baru kerasa pas anak kedua, ada beberapa barang yang ternyata lumayan pricey, tapi worth to have, malahan must have karena sangat bermanfaat. oke, let's start..
1. Pompa ASI saya ingatkan yaah, ini memang berdasarkan pengalaman saya. Mungkin di ibu baru lainnya, item ini akan tidak diperlukan. Semuanya depends on her condition. Kondisi saya? saya ibu bekerja. Untuk saya pompa ASI sangat bermanfaat, untuk mensupport saya agar bisa ASI exclusif hingga 2 tahun. Pengalaman dengan Allena, saya pumping sampai H-1 Allena usia 2 tahun, dan berhasil disapih di usia 30 bulan. Saya pakai pompa ASI, merk Medela, mini electric. Pompa ini saya peroleh dari lungsuran kakak saya. Saya sempat pakai 2 type, Medela Harmony (manual), itu pun lungsuran kakak saya. Tetapi ternyata partnya gampang banget robek, apalagi type pemakaian seperti saya, yan…

staycation: The 101 hotel and resort bogor

Mendadak staycation jadi turis sehari di kota sendiri
November ini blass kita cuma menikmati kota Bogor. Rencana ultah anak-anak di pertengahan bulan, bikin ngerem (budget) dan juga nyicil persiapan (ini sebenernya ga jelas jg sik, hahahah).  Tapi yang jelas wiken, kdg abis waktu cm buat balikin nyawa aja buat persiapan weekdays berikutnya hiihihhi.
Trus tiba2 rezeki dateng, suami bilang, dia dapet voucher nginep di The 101 hotel Bogor. Ahhh asikkk, lgsg semangad packing bwt staycationan.
hari sabtu tiba, saya memastikan rumah beres dulu. Setelah masak, nyiapin anak2 (mandi makan) dan bibi kesayangan bantu beresin rumah, baru deh kita siap2 berangkat. Hari itu bertepatan pula dengan konser piano 2 sepupu Allena, jadi skedul kami adalah, pergi ke hotel, cek in dan langsung menuju tempat konser (yang dilaksanakan di sebuah hotel lain di bogor).
Saya udah penasaran bgt sama hotel ini, lebih kepada karena lokasinya, yang berada di sentra kuliner pecinan khas Bogor. Buat turis dari Jakarta,…