Langsung ke konten utama

si tukang ngeluh

awal 2007, saya keterima kerja di sebuah konsultan arsitektur di daerah Menteng Jakarta.

Sebagai fresh graduate, saya senang sekali bisa mndapat kesempatan berkarya, apalagi, teman2 seangkatan saya saat itu masih berkutat mencari kerja.
3 Januari 2007, saya berangkat pagi dari Bogor, untuk mengalami sendiri hari pertama kerja saya.Seharian itu, saya rikuh sendiri, bingung mo ngapain, makan siang sendiri, ngobrol jarang, pokonya canggunggggggg bgt. Sampe akhrnya jam 5 yg dinanti dateng jg, tp saya belum jg beranjak, krn rekan2 kerja belum jg pulang. Tapi ada beberapa rekan yg lain yg berbaik hati tuk mengajak saya pulang.
Senang sekali, trnyata mereka ramah2 dan menyenangkan. Saking ramahnya, dalam perjalanan pulang pertama saya dr kantor, mereka sudah membeberkan segala kebobrokan kantor. Saya tercengang. Terus terang, semangad saya lgsg switch off saat itu jg, dan saya berharap esok paginya saya ga usah ngantor lg.

Keluhan 1 : Bayangin, gw dah ampir 4 taun disini, gaji gw cuma pernah sekali naik! nambah 200rb doang, itu jg gr2 BBM naik.
Keluhan 2: Jangan hareplah mo tunjangan ini itu, digaji aja dah syukur
Keluhan 3: gaji lo berapa? haa...sama ama gw yg dah 4 taun! enak bgt ya lo lgsg dapet sgt, gw aja harus nunggu lama

and so on..

Saya masih bingung menyikapi org2 spt itu di kntr (saat itu). Saya hanya tau, saya harus menunjukkan sikap empati, dan mnjadi pendengar yg baik. Jangan banyak komen balik. Tampung aja smua.

Tapi saya muaaaaaak.. Muak bgt dengernya..
Pikiran saya, ngapain juga bertahan di situ, klo ngerasa ada perusahaan lain yg mau. Klo emg ga ada lgi yang mo nampung dia, ya udah, nasib, syukuri aja, jgn banyak cincong.

too much talk. do nothing. just complaining.

Akhrnya aktifitas hari2 saya di kntr itu spt ini:
Istirahat siang ngmg ttg perusahaan yg pelit. Jalan pulang ke stasiun ngmgin affair antar bos. Nunggu kereta ngmgin gaji yg dipotong krn telat. Di kereta ngmgin gaji bos yg kayak bumi dan langit ama kacung2 di bawahnya.

Cape bgt. Sejak doktrin pertama, saya cuma bertahan 4 bulan di sana. Saya mgkn dicap lemah mental oleh rekan2, yg mana mereka ada yg sudah 20 tahun berkarya, tp nasibnya begitu2 aja.
Saya ga mau, ngapain lama2, klo tau karir kita ga akan berkembang, sementara kita bisa dpt yg lebih baik *PD mode on

Pindah dari sana, saya lgsg dpt pekerjaan di sebuah developer properti. Di sini sangat2 lain. Gaji saya hampir 3 kali lipat dari perusahaan pertama. Saya dapet tunjangan ini itu. Dapet bonus, n yang pasti lingkungan kerja yg lebih kondusif, tanpa ada si tukang ngeluh.

Tapi ternyata, yg namanya manusia itu ga pernah puas ya. Meski menurut saya, kondisi kntr saya jauuuuuuuh lebih baik, masih aja ada yg ngeluh ini itu. Untungnya, keluhan terdengar setelah agak berbulan2 saya di sana.

keluhan 1: SDM itu ga pernah transparan kasih kita rincian perhitungan detil, konstanta2nya, pengali2nya, sehingga keluarlah besarnya gaji kita.
keluhan 2: ini sayur sampah (refer to sayur asem dr menu catering, yg menurut saya enak2 aja tuh)
keluhan 3: gaji ko ga sebanding ama kerjaan!
keluhan 4: SDM ga pernah kasih perhitungan yg trnsparan ttg bonus
keluhan 5: printer ini sudah lebih lama drpd saya di kntr ini, knp msih dipake sih (wong belum rusak)
keluhan 6: kenapa sih kita gatheringnya ke ancol, yg nginep donk (msh syukur ada gathering)
keluhan 7: ini ekstra fooding ko kacang ijo mulu (yg skrg sudah dihapuskan, baru deh kangen ama kacang ijo)
keluhan 8: AC ko panas bgt sih

and so on..
AAAAAAAAhhhhh...and tau ga..tukang ngeluh di kedua kntor saya itu berjenis kelamin pria. msih muda. dan ga hebat2 bgt.

gemes ga sih! *lempar tu makhluk pake mesin foto kopi

Komentar

yudhi puspa tya mengatakan…
bwakakakakak
gimana klo mereka kita pakein rok sama kita kasih gincu ga!
emang ya ada tukang ngeluh bikin semangat kita ngedrop jadi susah berpikir positif, waaaa bahaya banget tuh jadi bikin endurance dalam bekerja menurun drastis, fuh...
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
wakakak tyaaaaa kejamnya dikau..tp itu kali aja bs ampuh, masalahnya...ngedumel itu dah ciri khas cewe...jd klo cowo..ko nyebeliN! aps bgt tuh kli dikasih rok..gegege

iya betchull..macam penyedot kebahagiaan saja dia itu
Anonim mengatakan…
keren buat yg ini :
Pikiran saya, ngapain juga bertahan di situ, klo ngerasa ada perusahaan lain yg mau. Klo emg ga ada lgi yang mo nampung dia, ya udah, nasib, syukuri aja, jgn banyak cincong.
keknya semua kantor gt ya ^^

Postingan populer dari blog ini

Slow cooker, temanku..

Berhubung bukan ratu dapur...alias bener2 ga ngerti alat perang di dapur, saya bener2 terbantu dengan penemuan slowcooker utk memasak makanan allena

Buat saya yg kerja, waktunya ga banyak utk Allena, tapi pengen terlibat banyaaaaak dalam urusan yang masuk ke perut allena, jadilah alat ini sangat membantu. Klo digodok (ya itulah, bahasa emak2, artinya dimasak dalem rantang, tpi dikasih wadah air dibawahnya, trus dimasak agak lama di kompor, kira2 gtu), ga akan sempet utk saya yang berangkat subuh, pulang isya. Sebetulnya bisa aja, tp saya harus bangun jam 3 pagi, untuk berkutat dengan kentang, wortel, zukini dan teman-temannya. Duh rempong juga ya.. Secara roh saya jg masih wara wiri kali, hehehe.

Sebetulnya bisa juga saya titipkan urusan masak memasak ini dengan ibu saya, ato dengan ART di rumah, tapi kok ya rasanya saya ga mau. Cukup deh, saya ga bisa 24 hr/7 days di dekat Allena, jangan sampe masalah makannya, saya jg ga bisa handle. Sebetulnya ini untuk menghapus rasa bersalah aj…

staycation: The 101 hotel and resort bogor

Mendadak staycation jadi turis sehari di kota sendiri
November ini blass kita cuma menikmati kota Bogor. Rencana ultah anak-anak di pertengahan bulan, bikin ngerem (budget) dan juga nyicil persiapan (ini sebenernya ga jelas jg sik, hahahah).  Tapi yang jelas wiken, kdg abis waktu cm buat balikin nyawa aja buat persiapan weekdays berikutnya hiihihhi.
Trus tiba2 rezeki dateng, suami bilang, dia dapet voucher nginep di The 101 hotel Bogor. Ahhh asikkk, lgsg semangad packing bwt staycationan.
hari sabtu tiba, saya memastikan rumah beres dulu. Setelah masak, nyiapin anak2 (mandi makan) dan bibi kesayangan bantu beresin rumah, baru deh kita siap2 berangkat. Hari itu bertepatan pula dengan konser piano 2 sepupu Allena, jadi skedul kami adalah, pergi ke hotel, cek in dan langsung menuju tempat konser (yang dilaksanakan di sebuah hotel lain di bogor).
Saya udah penasaran bgt sama hotel ini, lebih kepada karena lokasinya, yang berada di sentra kuliner pecinan khas Bogor. Buat turis dari Jakarta,…

10-baby-thingy must have item (11! i revised)

ini postingan sebetulnya udah lamaaa bgt pengen dibuat,  tapi ga sempet2. Baru sempet kepikiran, karena ini merupakan pengalaman pribadi saya sendiri, dan baru kerasa pas anak kedua, ada beberapa barang yang ternyata lumayan pricey, tapi worth to have, malahan must have karena sangat bermanfaat. oke, let's start..
1. Pompa ASI saya ingatkan yaah, ini memang berdasarkan pengalaman saya. Mungkin di ibu baru lainnya, item ini akan tidak diperlukan. Semuanya depends on her condition. Kondisi saya? saya ibu bekerja. Untuk saya pompa ASI sangat bermanfaat, untuk mensupport saya agar bisa ASI exclusif hingga 2 tahun. Pengalaman dengan Allena, saya pumping sampai H-1 Allena usia 2 tahun, dan berhasil disapih di usia 30 bulan. Saya pakai pompa ASI, merk Medela, mini electric. Pompa ini saya peroleh dari lungsuran kakak saya. Saya sempat pakai 2 type, Medela Harmony (manual), itu pun lungsuran kakak saya. Tetapi ternyata partnya gampang banget robek, apalagi type pemakaian seperti saya, yan…