Langsung ke konten utama

first time mamam

sudah excited bgt menyambut putri saya berusia 6 bulan. super excited malah, karena ini pertama kalinya anak saya akan MAKAN! ahahah penting bgtt yaa?? i can understand kok, klo ada org yg baca posting ini dan akhirnya menganggap lebay. Dulu pas saya belum punya anak, saya jg gitu. duuh penting amat syyy posting anak makan brokoli!

hihihi... okeh, nevermind!

nah jadi, tepat tgl 16 mei kemarin, Allena berusia 6 bulan. Tepat bgt juga, pemerintah kasih kita libur. hihihi, jadi pertama kali makan, saya yg kasih. Alhamdulillah.

Dari awal saya tertarik untuk kasih anak saya pure (bubur lembut, campuran susu ASI dengan buah/sayur). Sampai saya nemuin postingan ninit and thalia tentang Baby Led Weaning (BLW), metode memberi makan bayi dengan skip pure, sehingga anak lebih banyak mengeksplorasi makanan dari rasa, warna, bentuk dan tekstur dengan cara makan sendiri (tidak disuapi). Diharapkan anak tidak akan GTM (Gerakan Tutup Mulut) ato picky eater, sehingga asupan gizi di golden agenya akan tetap baik utk mensupport tumbuh kembangnya. Sebagian malah, berhasil membuat anak menjadi mandiri, enjoy makan, dan bisa makan sendiri dengan rapih di usia 1 tahun! waw!

Saya langsung tertarik sekali dengan cara ini. Asli, saya takut anak saya susah makan, harus kejer2an, dan hanya mau susu. huhuuh. jgn sampeeeeeeee *ketok meja*. Ternyata gitu y rasanya emak saya dulu, klo saya susah makan. hehehehe

Udah browsing2 sana sini sejak Allena 4mo, dan dah semangad bgt, sampe akhirnya H-2 belanja bahan makanan, kentang, brokoli n Kabocha. Pengen beli alpuket, pisang, dkk. Kalaaap, dah pengen nyobain segala macem makanan utk allena. hiihhi. Padahal bayi yg baru makan harus ikut aturan 4 hari (4 hari makan makanan yg sama) untuk mengecek alergi anak terhadap makanan tsb. Metode ini juga disukai dan didukung suami saya. ihihhihi

Pada akhirnya ketika saya sharing dengan ibu saya yg notabene menjaga allena selama saya bekerja. Semangad saya ternyata agak ciut dengan sikap ibu saya yg menolak metode BLW ini, beliau takut allena tersedak. mhhhhhhhh. Yah sudahlah, seperti kata thalia di forum the urban mama, klo metode makan apapun, jgn membebani ibu, yg penting anak makan! hehehe

Akhirnya setelah menimbang-nimbang, dan untuk menyenangkan segala pihak, saya mengcombine pure dengan BLW, klo pagi allena makan pure disuapi oleh ibu saya, malam hari ketika saya pulang, allena nyemil makanan berupa finger food kukus dengan saya.

here are some screenshoots, enjoy:
BLW day 1, brokoli kukus

Diremes2, dirasa-rasa

Mulai diarahin ke mulut (asli saya nahan napas, deg2an hihihi)

Dimasukiinnnn

Diemut2 hehehe, she loves brocoly

Walo akhirnya banyak jatuh ato ga abis, dan berakhir di perut saya hehehe. Saya senang lihat allena explore sendiri makanannya. Oia, utk metode BLW ini, harus sabar (krn lama, nungguin anak), trus telaten (jaga kebersihan tangan, meja makan, highchair), cekatan (kalo ada indikasi tersedak, cepat tanggap), dan ada teman makan di meja makan. Bisa merangsang anak untuk makan jg.

Hari berikutnya saya kasih pure brokoli di pagi hari, dan brokoli kukus di sore hari. Tetep suka. Tapi karena bandel, di hari ketiga saya ga sabar nyobain kentang. hahaha. Pure ludes! she loves potato. Tapi pas BLW kentang kukus, tnyata masih keras, jd berakhir di perut emaknya, gagal deh BLW kentang kukus. hahaha

PAs wiken kemaren, saya kasih pure kabocha (bandel, ga ngikutin aturan 4 hari), allena lahap bgt. Mungkin karena manis ya. Ketika diberi kabocha kukus pun dia suka. Syukurlah. Next week, mulai kasih buah, saya mo coba apel, alpukat dan pisang. hahaha, tetep ga pake aturan 4 hari. Jangan ditiru yaaa momms!

Tips untuk menyambut anak makan, banyak2 browsing di blog, forum (urban mama) ato milis (milis MPASI Rumahan)

Komentar

yudhi puspa tya mengatakan…
huaaahhh allena lutu bangeddd!! >_<
liat dia makan sayur seneng yaa n pasti yg gendong babehnya yaaa, bajunya bri bangeett hehe



iri deh gah biyyu gak bisa kayak gitu karna pertama kali kenalan sm bubur susu yg manis dan selalu embahnya berprinsip klo sayur dimasukinnya di bubur tim bukan jadi camilan, huhuhu
sudahlah say kau tau cerita lengkapnya kan, hiks! *elap air mata*
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
tyahhee..iyah, itu ada pesan sponsor, jd nyelip deh BRInya hahaha

smngaddd biyyuu....ntr eksplore menu makan biyyu pas pulang aja ke serpong, jd lebih leluasa. eheheh pasti pinter abang biyyuu...

btw, yahe, betis biyyu pengen aku mamam. hap!
julinapurwaningsih mengatakan…
Allenaa.. selamat ya dah lulus ASIX..
Duh, pinter bgt sih mamam nya :)

Megaaa.. resep2 MPASI nya dishare juga yaa, mau nyonteekk, hheehe
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
okeeehh

ntr eike kumpul2in dlu ya julll..gw pake buku menu sehat dan aman utk bayi 6-12 bulan, karangan orang depkes.
ossy mengatakan…
waaah selamat allena udah mulai mamam. emang seru deh klo liatin anak mam sendiri. Klo Raizi telat sih BLWnya, baru pas 8 bulan jd harapan bs makan rapi pas 1 taun ga kesampean, skrg mamnya masih berantakan, dikasih sendok malah dilempar2, hihi. ga pa pa lah. kan sebagai ortu kita ga boleh menyamakan n memaksakan kehendak sm anak. bener2 menanamkan itu deh gw..
Metode BLW memang menakjubkan,
bayi bereksplorasi bermain dengan makanan,
melatih sensorik motorik dan tentu saja kenyang :)

Semoga semakin banyak bunda yang ikut merasakan dan menikmati metode blw ini :)

Permisi bunda sekalian,
Mohon maaf.
Jika ada bunda yang berminat membeli buku BLW namun sulit mendapatkan nya,
saat ini ready stock
buku BLW edisi terjemahan Bahasa Indonesia
cetakan terbaru, cetakan ketiga, Mei 2015.
Silahkan hubungi di whatsapp 08788 4528 108.
Terima kasih sebelum dan sesudah nya :)

Happy BLW :D

Postingan populer dari blog ini

Slow cooker, temanku..

Berhubung bukan ratu dapur...alias bener2 ga ngerti alat perang di dapur, saya bener2 terbantu dengan penemuan slowcooker utk memasak makanan allena

Buat saya yg kerja, waktunya ga banyak utk Allena, tapi pengen terlibat banyaaaaak dalam urusan yang masuk ke perut allena, jadilah alat ini sangat membantu. Klo digodok (ya itulah, bahasa emak2, artinya dimasak dalem rantang, tpi dikasih wadah air dibawahnya, trus dimasak agak lama di kompor, kira2 gtu), ga akan sempet utk saya yang berangkat subuh, pulang isya. Sebetulnya bisa aja, tp saya harus bangun jam 3 pagi, untuk berkutat dengan kentang, wortel, zukini dan teman-temannya. Duh rempong juga ya.. Secara roh saya jg masih wara wiri kali, hehehe.

Sebetulnya bisa juga saya titipkan urusan masak memasak ini dengan ibu saya, ato dengan ART di rumah, tapi kok ya rasanya saya ga mau. Cukup deh, saya ga bisa 24 hr/7 days di dekat Allena, jangan sampe masalah makannya, saya jg ga bisa handle. Sebetulnya ini untuk menghapus rasa bersalah aj…

staycation: The 101 hotel and resort bogor

Mendadak staycation jadi turis sehari di kota sendiri
November ini blass kita cuma menikmati kota Bogor. Rencana ultah anak-anak di pertengahan bulan, bikin ngerem (budget) dan juga nyicil persiapan (ini sebenernya ga jelas jg sik, hahahah).  Tapi yang jelas wiken, kdg abis waktu cm buat balikin nyawa aja buat persiapan weekdays berikutnya hiihihhi.
Trus tiba2 rezeki dateng, suami bilang, dia dapet voucher nginep di The 101 hotel Bogor. Ahhh asikkk, lgsg semangad packing bwt staycationan.
hari sabtu tiba, saya memastikan rumah beres dulu. Setelah masak, nyiapin anak2 (mandi makan) dan bibi kesayangan bantu beresin rumah, baru deh kita siap2 berangkat. Hari itu bertepatan pula dengan konser piano 2 sepupu Allena, jadi skedul kami adalah, pergi ke hotel, cek in dan langsung menuju tempat konser (yang dilaksanakan di sebuah hotel lain di bogor).
Saya udah penasaran bgt sama hotel ini, lebih kepada karena lokasinya, yang berada di sentra kuliner pecinan khas Bogor. Buat turis dari Jakarta,…

10-baby-thingy must have item (11! i revised)

ini postingan sebetulnya udah lamaaa bgt pengen dibuat,  tapi ga sempet2. Baru sempet kepikiran, karena ini merupakan pengalaman pribadi saya sendiri, dan baru kerasa pas anak kedua, ada beberapa barang yang ternyata lumayan pricey, tapi worth to have, malahan must have karena sangat bermanfaat. oke, let's start..
1. Pompa ASI saya ingatkan yaah, ini memang berdasarkan pengalaman saya. Mungkin di ibu baru lainnya, item ini akan tidak diperlukan. Semuanya depends on her condition. Kondisi saya? saya ibu bekerja. Untuk saya pompa ASI sangat bermanfaat, untuk mensupport saya agar bisa ASI exclusif hingga 2 tahun. Pengalaman dengan Allena, saya pumping sampai H-1 Allena usia 2 tahun, dan berhasil disapih di usia 30 bulan. Saya pakai pompa ASI, merk Medela, mini electric. Pompa ini saya peroleh dari lungsuran kakak saya. Saya sempat pakai 2 type, Medela Harmony (manual), itu pun lungsuran kakak saya. Tetapi ternyata partnya gampang banget robek, apalagi type pemakaian seperti saya, yan…