Langsung ke konten utama

Slow cooker, temanku..

Berhubung bukan ratu dapur... alias bener2 ga ngerti alat perang di dapur, saya bener2 terbantu dengan penemuan slowcooker utk memasak makanan allena

Buat saya yg kerja, waktunya ga banyak utk Allena, tapi pengen terlibat banyaaaaak dalam urusan yang masuk ke perut allena, jadilah alat ini sangat membantu. Klo digodok (ya itulah, bahasa emak2, artinya dimasak dalem rantang, tpi dikasih wadah air dibawahnya, trus dimasak agak lama di kompor, kira2 gtu), ga akan sempet utk saya yang berangkat subuh, pulang isya. Sebetulnya bisa aja, tp saya harus bangun jam 3 pagi, untuk berkutat dengan kentang, wortel, zukini dan teman-temannya. Duh rempong juga ya.. Secara roh saya jg masih wara wiri kali, hehehe.

Sebetulnya bisa juga saya titipkan urusan masak memasak ini dengan ibu saya, ato dengan ART di rumah, tapi kok ya rasanya saya ga mau. Cukup deh, saya ga bisa 24 hr/7 days di dekat Allena, jangan sampe masalah makannya, saya jg ga bisa handle. Sebetulnya ini untuk menghapus rasa bersalah aja sy hehhehe

Awal2 MPASI, allena belum pake slowcooker, tp masih pake cara dikukus di dandang, tapi akhirnya saya bergerilya ama suami utk cari slowcooker ini. Dari milis n postingan ibuk-ibuk, yang recommend itu merk Takahi. Tapi syusye bener yah nyarinya, di carrefour, Giant, electronic city ga ada. Ternyata yg jual Takahi banyaknya toko elektronik di pasar-pasar gtu. Sayangnya, kami sudah keburu napsu beli merk lain, ketika mendapati Slow cooker di carrefour. merk yang kami beli yaitu merk Maspion (cintailah ploduk-ploduk indonesa), yayaya....sebetulnya kalo ada merk lain, kita akan ada pilihan. Tapi ... ya sudahlah *kibas rambut, eh jilbab*
Slow cooker Maspion

Okeh, awalnya sempet bingung, karena ni barang ga ada manualnya (beli barang cuci gudang, jangankan manual, beli aja ga pake kardus wakakkaka). Googling sana sini, masih jg ga nemu. Liat2 forum, tetep aja ga nemu. Ada beberapa ternyata yg jg kebingungan dgn cara make ni slowcooker, tapi ttp aja ngambang ga ada jawaban.

Akhirnya learning by doing. Pertama-tama make, hangus terus. Saya coba kasih lebih banyak air, masih juga hangus. Sempet nyesel beli, karena beberapa hari setelah beli merk maspion, kami main2 ke pasar, malah ketemu si Takahi. Tapi ga mau nyerah....karena harus bisa bermanfaat tu slowcooker.
Slow cooker Takahi

Akhirnya kita coba dengan memberi air pada pot keramiknya, kemudian bahan makanan dimasukkan ke dalam rantang tertutup (seperti digodok juga, tapi pake slowcooker). Akhirnya berhasilllllll! hihihiih. Slow cooker ini terkenal pemalas dalam masak, tapi dengan api kecil, dia akan memasak pelan2, sehingga kandungan gizi makanan tidak rusak dan hilang dalam jumlah besar spt jika kita pakai kompor. Selain itu hemat listrik, pastinya hemat gas. Selain itu, pekerjaan saya untuk urusan nongkrong di dapur, jadi lebih ringan.

Akhirnya, rutinitas saya seperti ini. Jam 10 malem kurang, saya mulai persiapan masak, cuci beras, motong2 sayur, marut kentang dan wortel, bersihin ayam. Lanjut, Smuanya saya cemplungin ke dalam slowcooker, dimasak di suhu High. Paling lama 15 menit. Saya lanjut bobok. Pagi2 jam 5an, posisi suhu diturunkan menjadi Low, hanya utk sekedar memanaskan. Jam 7 kurang, biasanya ibu saya yg haluskan makanan allena, dan makanan siap disantap. Rasanya enak dan ayam yang dimasak dengan slowcooker bener2 hancur. Oya, kita bisa masak untuk sekaligus sore. Jadi tinggal dipanaskan aja di slowcooker. Untuk kebutuhan listrik, katanya sy, jika di posisi Low, kebutuhan listriknya hanya seperti kita setel tipi. Manchap deh!

Komentar

Anonim mengatakan…
Wahh... makasih nih meg postingannya.
Gw juga blm beli. Mulai umur berapa ya makenya? Takahi di Bogor sebelah mana meg? hehhe..

Btw, emang wortel boleh ya berlama2 di SC? Mau donk menu2 nya juga disharing, mau nyontek *emak2 males*.. Menu 7 bulan aja gw dah puyeng nih. Quinsha suka GTM n dilepeh2.. huhu..
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
ijulll....so far sy gpp jul tu wortel dimaasak aga lama...rasanya ttp kuat tu wortel n enak. soalnya gw slalu nyicip dulu sebelum dikasih ke allena. SC kepake sejak allena 7 bulan.

SC takahi ada di toko merlin, seberang telkom pasar anyar. coba deh kesana.

dari hasil baca2 di forum, yg sebaiknya ditambahkan belakangan (alias jgn lama2 masak di SC) yaitu produk olahan susu, sayuran hijau yg gampang layu (macem bayem, kangkung, dll) dan tahu. karena bisa pecah tahunya (gw ga ngerti deh maksudnya pecah).

nanti ya gw rangkum2, soale gw jg pemalas berkreasi utk menu allena, sejak usia 8 bulanan, menunya jadi monoton. huhuhu. selain gw emg ga bs masak. wakkakaka

smga quinsha lahaaaaaaaap yah makannya.
yudhi puspa tya mengatakan…
ohh ternyata postingan rikues hihihi, akuh rikues postingan ttg cara mananam pojon doong gahee ;P

klo gw akhirnya ga pake slow cooker gah, udah keenakan pake panci eh keenakan ada yg bikinin jg ding
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
nanem pojon? pojon duid yuukk ktia tanem...hiihhiihih
mantika malik mengatakan…
Pojon itu..setan yg msh pake kain kafan bukan?
Gianina Emanuela mengatakan…
Help meeee, wadah untuk di dlm maspionnya itu berbahan apa ya? Kok bisa nemu yg ukurannya pas? Helpppp
Gianina Emanuela mengatakan…
Boleh email aku yaaa gianinaemanuela@gmail.com. Ireally need yur help
Anonim mengatakan…
Mbak, tanya dong hihihi... kendala pakai maspion apa ya? Trus proses masaknya apa harus via rantang terus?? Aku baru mau mulai mpasi soalnya. Makasihhh
Nurul Asya mengatakan…
Mbk tanya, tu hbis smua bahan dimsukkan (mnggunakan rantang) trus ditinggal smpai jam 5 subuh dalam keadaan high ya?
Aniar Cel mengatakan…
mbak aku bru aj beli merk miyako,bagus gk y merk miyako atau maspion
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
kurang sturdy sih menurutku. anak kedua saya pakai merk takahi. better takahi mba. klo miyako ceramic potnya gampang retak.
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
aduuhh maap baru bales. yg bawaan maspion pecah, aku ganti pake wadah ricecooker ukuran kecil, pas bgt
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
wadahnya potnya ga kuat, gampang retak. trus temperaturenya kurang rata gtu, krn kok cepet hangus yah. kebetulan anak kedua saya pakai takahi, ga pernah hangus
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
iya bener, distel high. nanti klo sudah mateng, distel low.
evie ratna sari mengatakan…
Hiks aku barusan aja beli maspion mba... ah semoga awet ya di aku...
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
wah maspion belom pernah nyoba nih mbaa, kyknya masalah di slowcooker itu pada pot-nya. moga2 awet yaaa! review yahhhh
sandi rendha mengatakan…
Mba, misal mw bkin nasi tim mpasi pke sc maspion,itu beras yg yg d taruh rantang ditambah air g?klo d tambah,seberapa banyak y mba airnya?
Yvaine mengatakan…
Lohh mba jelasin d atas bukannha pake maspion ya?
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
saya bukan bikin nasi tim mba, lebih ke bubur. klo bubur saya tambahkan agak banyak. misalnya berasnya 1 ruas jari, maka airnya nanti 1 ruas jari juga.
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
walah kok aku siwer, salah komenku, itu yg saya pake maspion *duh maap o'on*

Postingan populer dari blog ini

10-baby-thingy must have item (11! i revised)

ini postingan sebetulnya udah lamaaa bgt pengen dibuat,  tapi ga sempet2. Baru sempet kepikiran, karena ini merupakan pengalaman pribadi saya sendiri, dan baru kerasa pas anak kedua, ada beberapa barang yang ternyata lumayan pricey, tapi worth to have, malahan must have karena sangat bermanfaat. oke, let's start..
1. Pompa ASI saya ingatkan yaah, ini memang berdasarkan pengalaman saya. Mungkin di ibu baru lainnya, item ini akan tidak diperlukan. Semuanya depends on her condition. Kondisi saya? saya ibu bekerja. Untuk saya pompa ASI sangat bermanfaat, untuk mensupport saya agar bisa ASI exclusif hingga 2 tahun. Pengalaman dengan Allena, saya pumping sampai H-1 Allena usia 2 tahun, dan berhasil disapih di usia 30 bulan. Saya pakai pompa ASI, merk Medela, mini electric. Pompa ini saya peroleh dari lungsuran kakak saya. Saya sempat pakai 2 type, Medela Harmony (manual), itu pun lungsuran kakak saya. Tetapi ternyata partnya gampang banget robek, apalagi type pemakaian seperti saya, yan…

staycation: The 101 hotel and resort bogor

Mendadak staycation jadi turis sehari di kota sendiri
November ini blass kita cuma menikmati kota Bogor. Rencana ultah anak-anak di pertengahan bulan, bikin ngerem (budget) dan juga nyicil persiapan (ini sebenernya ga jelas jg sik, hahahah).  Tapi yang jelas wiken, kdg abis waktu cm buat balikin nyawa aja buat persiapan weekdays berikutnya hiihihhi.
Trus tiba2 rezeki dateng, suami bilang, dia dapet voucher nginep di The 101 hotel Bogor. Ahhh asikkk, lgsg semangad packing bwt staycationan.
hari sabtu tiba, saya memastikan rumah beres dulu. Setelah masak, nyiapin anak2 (mandi makan) dan bibi kesayangan bantu beresin rumah, baru deh kita siap2 berangkat. Hari itu bertepatan pula dengan konser piano 2 sepupu Allena, jadi skedul kami adalah, pergi ke hotel, cek in dan langsung menuju tempat konser (yang dilaksanakan di sebuah hotel lain di bogor).
Saya udah penasaran bgt sama hotel ini, lebih kepada karena lokasinya, yang berada di sentra kuliner pecinan khas Bogor. Buat turis dari Jakarta,…