Langsung ke konten utama

move

seminggu menjelang tutup taun
tiba-tiba suami merealisasikan mimpinya (yg notabene itu rencana bbrpa taun lagi), yaitu

pindah rumah

jadi, sekitar taun 2007 akhir saya membeli rumah, tapi hingga bulan lalu, tu rumah saya kontrakan dengan pertimbangan, saya belum siap hidup mandiri.

dulu pas baru nikah, belum siap krn saya langsung hamil. ntr bingung yg harus bantuin operasional rumah tangga kyk masak, bersih2, nyuci, nyetrika, dll krn saya super weak pas hamil

pas baru lahiran, belum siap, krn saya keteteran bgt jd ibu baru. masih harus 'nempel mama' untuk segala skill multitaskingnya.

pas kerja hingga sekarang. belum siap. karena, gimana dengan allena yg baru 13 bulan? siapa yg ntr ngawasin allena, jaga selama saya kerja. Seriously, saya ga percaya orang lain utk mengasuh allena.

Tiba-tiba dapet kabar, klo orang yg ngontrak rumah saya mengakhiri masa kontrak lebih cepat, suami saya langsung semangat 45 utk pindah. Sebetulnya, beberapa bulan lalu, kita dah ngobrol2 ttg rumah itu. Ada keinginan untuk dijual, buat tambahan dana membeli unit apartemen di sekitar kantor saya. Jadi saya, allena dan suami bisa deketan terus. ah pokoe dah bulet bgt tu rencana. Malah dah sempet diiklanin secara online lho. Ada yg mau beli? hehehe. *ababil*

Jadilah, tiba2 kita invasi gede-gedean *lebay sulebay*, wiken kemarin. Capek? ngga juga, krn suami saya mengerjakan hampir 80%nya. he should receive best compliment. He packed, he drove, and he still looked happy. Saya? mhh, cuma ngelayout akhir rumah tersebut, dan tentunya riweuh jaga allena, makanya ga bisa banyak bantu. Moga2 doi ga typus. amin. *peyuk-peyuk*

reaksi ortu? kaget. Terutama ibu saya. She really sures that we aren't ready yet. even if, allena has grown older, pasti saya ttp harus bergantung sama mama utk masalah antar jemput allena. Saya sendiri sangsi, bisa ga ya ntr. Tapi saya merem aja deh, klo dipikirin terus, malah ga jalan2.

Well, officially move sih belom. insyaAlloh awal januari 2012.
Booster spirit saya utk hidup mandiri ini yaitu pas liat suami saya super hepi, and off course also allena, she looked so excited in her new room.

Komentar

Majalah Masjid Kita mengatakan…
hahaha.. iya hati hati tuh ntar malah beneran tipes lagi :p keren!! selamat buat rumah barunya kalau begitu mbak :)

FLP (Forum Lingkar Pena) Jakarta kini tengah membuka pendaftaran anggota baru untuk Angkatan ke-16, mungkin masnya atau sekalian si mbak hidung-bertahi-lalat mau join.. silahkan dan terimakasih :)
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
doi sy ga typus...tp saya yg tepar hahahahah...

berhubung, seminggu setelah pindahan saya coba ngerjain smua. dan kecapean. hik hik hik
yudhi puspa tya mengatakan…
aku juga pengen segera pindahaaan!! eh tapiiii.... *labil*

pisah sama ortu setelah kita punya anak gini malah lebih berat ya ketimbang pas abis nikah, soalnya kita bergantung banget sama kasih sayang ibu kita ke anak kita yg pasti ga bisa digantiin sm nanay manapun. selalu deh dilema ibu bekerja begini, tapi ayo smanagat!! :)
Ega mengatakan…
indeed! Andaikan kantorku sebelahan rumah, trus ada daycare murah meriah tp bagus di deket kntor jg, trus..bla bla bla *ngayal.com*

Postingan populer dari blog ini

Slow cooker, temanku..

Berhubung bukan ratu dapur...alias bener2 ga ngerti alat perang di dapur, saya bener2 terbantu dengan penemuan slowcooker utk memasak makanan allena

Buat saya yg kerja, waktunya ga banyak utk Allena, tapi pengen terlibat banyaaaaak dalam urusan yang masuk ke perut allena, jadilah alat ini sangat membantu. Klo digodok (ya itulah, bahasa emak2, artinya dimasak dalem rantang, tpi dikasih wadah air dibawahnya, trus dimasak agak lama di kompor, kira2 gtu), ga akan sempet utk saya yang berangkat subuh, pulang isya. Sebetulnya bisa aja, tp saya harus bangun jam 3 pagi, untuk berkutat dengan kentang, wortel, zukini dan teman-temannya. Duh rempong juga ya.. Secara roh saya jg masih wara wiri kali, hehehe.

Sebetulnya bisa juga saya titipkan urusan masak memasak ini dengan ibu saya, ato dengan ART di rumah, tapi kok ya rasanya saya ga mau. Cukup deh, saya ga bisa 24 hr/7 days di dekat Allena, jangan sampe masalah makannya, saya jg ga bisa handle. Sebetulnya ini untuk menghapus rasa bersalah aj…

staycation: The 101 hotel and resort bogor

Mendadak staycation jadi turis sehari di kota sendiri
November ini blass kita cuma menikmati kota Bogor. Rencana ultah anak-anak di pertengahan bulan, bikin ngerem (budget) dan juga nyicil persiapan (ini sebenernya ga jelas jg sik, hahahah).  Tapi yang jelas wiken, kdg abis waktu cm buat balikin nyawa aja buat persiapan weekdays berikutnya hiihihhi.
Trus tiba2 rezeki dateng, suami bilang, dia dapet voucher nginep di The 101 hotel Bogor. Ahhh asikkk, lgsg semangad packing bwt staycationan.
hari sabtu tiba, saya memastikan rumah beres dulu. Setelah masak, nyiapin anak2 (mandi makan) dan bibi kesayangan bantu beresin rumah, baru deh kita siap2 berangkat. Hari itu bertepatan pula dengan konser piano 2 sepupu Allena, jadi skedul kami adalah, pergi ke hotel, cek in dan langsung menuju tempat konser (yang dilaksanakan di sebuah hotel lain di bogor).
Saya udah penasaran bgt sama hotel ini, lebih kepada karena lokasinya, yang berada di sentra kuliner pecinan khas Bogor. Buat turis dari Jakarta,…

10-baby-thingy must have item (11! i revised)

ini postingan sebetulnya udah lamaaa bgt pengen dibuat,  tapi ga sempet2. Baru sempet kepikiran, karena ini merupakan pengalaman pribadi saya sendiri, dan baru kerasa pas anak kedua, ada beberapa barang yang ternyata lumayan pricey, tapi worth to have, malahan must have karena sangat bermanfaat. oke, let's start..
1. Pompa ASI saya ingatkan yaah, ini memang berdasarkan pengalaman saya. Mungkin di ibu baru lainnya, item ini akan tidak diperlukan. Semuanya depends on her condition. Kondisi saya? saya ibu bekerja. Untuk saya pompa ASI sangat bermanfaat, untuk mensupport saya agar bisa ASI exclusif hingga 2 tahun. Pengalaman dengan Allena, saya pumping sampai H-1 Allena usia 2 tahun, dan berhasil disapih di usia 30 bulan. Saya pakai pompa ASI, merk Medela, mini electric. Pompa ini saya peroleh dari lungsuran kakak saya. Saya sempat pakai 2 type, Medela Harmony (manual), itu pun lungsuran kakak saya. Tetapi ternyata partnya gampang banget robek, apalagi type pemakaian seperti saya, yan…