Langsung ke konten utama

cooking with love!

Pengakuannya adalah, saya baru (belajar) masak di usia 28

hehehe, telat ya? yah telat dikit sy hehehhe....

kenapa kelamaan?? jadi ceritanya berawal dari bertahun2 yang lalu, ketika saya masih cilik tenan. kebetulan saya 4 bersaudara, cewe smua. Jadi ayah saya paling ganteng di rumah. Nah, Ibu saya adalah stay at home mother. Dimana dia mengasuh kami full 24/7. Nah, karena cewe smua inilah, ibu saya mendidik malah bukan utk piawai di dapur. Kita dididik supaya bisa mengerjakan pekerjaan2 anak laki seperti nyetir mobil. Alasannya? Supaya smua anaknya bisa diandelin, jadi ga bergantungan ama ayah saya yg pergi pagi pulang malam buat cari nafkah. Jadi begitulah, sejak SD kelas 5, ketika kaki sudah cukup panjang untuk menginjak kopling-gas-rem, kami sudah biasa wara wiri anter mama. Too risky ya, klo dipikir2? tp kami selalu didampingin ibu kami ko. hehehe, klo di pelem2, ada logo BO (bimbingan orang tua) *ngeles*

Nah menurut mama saya, memasak itu sudah akan jadi kodratnya wanita, jadi ga perlu belajar, krn ntr pasti juga bisa. Istilahnya, mau ga mau bisa, krn akan menjamu anak dan suami ketika sudah berumah tangga.

Akhirnya saya punya suami dan anak, kemudian mulai move on utk hidup mandiri. Ga ada lagi ibu saya, yang saya bisa andelin untuk menikmati masakan enaknya. Akhirnya saya 'beneran' terpaksa belajar masak! Belajar dari tya, googling resep sana sini, dll menjadi bekal saya utk bertempur di dapur.

Awalnya sih kyk repot. Bingung dan hasilnya agak2 aneh rasanya. Tapi ketika sudah beberapa kali, masakan saya tandas dilalap habis oleh anak dan suami, wiiiiiii rasanya super hepi! dan akhirnya jadi selalu bersemangat utk masak, krn tau ada yg bakal ngabisin dengan senang hati.

And i found that cooking is quite fun! Saya senang bgt kegiatan masak, dari numis2, goreng2, dll. I feel like Farrah Quinn, the sexy pretty chef! mwahahahahhaha *ngimpi*. And the highlight is, two precios persons have been longing to enjoy your dish! aww! best part!

Saya jadi inget lagi tentang didikan ibu saya, saya senang dengan cara beliau mendidik kami, sungguh! tapi setelah saya pikir2, belajar memasak lebih dini tidak buruk juga, toh saya memperoleh rasa senang dengan memasak. Memasak juga membaut kita mandiri. Memasak pun mungkin saja jadi bakat terpendam seseorang, dan di masa yang akan datang, mungkin saja menjadi mata pencahariannya, ya ga? Kyk junior master chef Australia itu looohh...cilik2 dah bisa bikin ayam kalkun panggang! eyyydannn!

Yep, saya memantapkan diri saya, ketika nanti Allena sudah lebih besar, motorik halusnya sudah terkontrol, I'll ask her to join cooking with me, I'm sure we'll have a good time together. 
Aww! I just can't wait!

 

Komentar

yudhi puspa tya mengatakan…
mau doong dimasakin egah! hehehe ga cocok gw bikin resep gah, yuk mari ngendon di blog nya astri nugraha ajah ;)
ega mengatakan…
ehh masterchef-kuhh yang semangad yak posting resep enyak! hihihi

Postingan populer dari blog ini

Slow cooker, temanku..

Berhubung bukan ratu dapur...alias bener2 ga ngerti alat perang di dapur, saya bener2 terbantu dengan penemuan slowcooker utk memasak makanan allena

Buat saya yg kerja, waktunya ga banyak utk Allena, tapi pengen terlibat banyaaaaak dalam urusan yang masuk ke perut allena, jadilah alat ini sangat membantu. Klo digodok (ya itulah, bahasa emak2, artinya dimasak dalem rantang, tpi dikasih wadah air dibawahnya, trus dimasak agak lama di kompor, kira2 gtu), ga akan sempet utk saya yang berangkat subuh, pulang isya. Sebetulnya bisa aja, tp saya harus bangun jam 3 pagi, untuk berkutat dengan kentang, wortel, zukini dan teman-temannya. Duh rempong juga ya.. Secara roh saya jg masih wara wiri kali, hehehe.

Sebetulnya bisa juga saya titipkan urusan masak memasak ini dengan ibu saya, ato dengan ART di rumah, tapi kok ya rasanya saya ga mau. Cukup deh, saya ga bisa 24 hr/7 days di dekat Allena, jangan sampe masalah makannya, saya jg ga bisa handle. Sebetulnya ini untuk menghapus rasa bersalah aj…

10-baby-thingy must have item (11! i revised)

ini postingan sebetulnya udah lamaaa bgt pengen dibuat,  tapi ga sempet2. Baru sempet kepikiran, karena ini merupakan pengalaman pribadi saya sendiri, dan baru kerasa pas anak kedua, ada beberapa barang yang ternyata lumayan pricey, tapi worth to have, malahan must have karena sangat bermanfaat. oke, let's start..
1. Pompa ASI saya ingatkan yaah, ini memang berdasarkan pengalaman saya. Mungkin di ibu baru lainnya, item ini akan tidak diperlukan. Semuanya depends on her condition. Kondisi saya? saya ibu bekerja. Untuk saya pompa ASI sangat bermanfaat, untuk mensupport saya agar bisa ASI exclusif hingga 2 tahun. Pengalaman dengan Allena, saya pumping sampai H-1 Allena usia 2 tahun, dan berhasil disapih di usia 30 bulan. Saya pakai pompa ASI, merk Medela, mini electric. Pompa ini saya peroleh dari lungsuran kakak saya. Saya sempat pakai 2 type, Medela Harmony (manual), itu pun lungsuran kakak saya. Tetapi ternyata partnya gampang banget robek, apalagi type pemakaian seperti saya, yan…

staycation: The 101 hotel and resort bogor

Mendadak staycation jadi turis sehari di kota sendiri
November ini blass kita cuma menikmati kota Bogor. Rencana ultah anak-anak di pertengahan bulan, bikin ngerem (budget) dan juga nyicil persiapan (ini sebenernya ga jelas jg sik, hahahah).  Tapi yang jelas wiken, kdg abis waktu cm buat balikin nyawa aja buat persiapan weekdays berikutnya hiihihhi.
Trus tiba2 rezeki dateng, suami bilang, dia dapet voucher nginep di The 101 hotel Bogor. Ahhh asikkk, lgsg semangad packing bwt staycationan.
hari sabtu tiba, saya memastikan rumah beres dulu. Setelah masak, nyiapin anak2 (mandi makan) dan bibi kesayangan bantu beresin rumah, baru deh kita siap2 berangkat. Hari itu bertepatan pula dengan konser piano 2 sepupu Allena, jadi skedul kami adalah, pergi ke hotel, cek in dan langsung menuju tempat konser (yang dilaksanakan di sebuah hotel lain di bogor).
Saya udah penasaran bgt sama hotel ini, lebih kepada karena lokasinya, yang berada di sentra kuliner pecinan khas Bogor. Buat turis dari Jakarta,…