Langsung ke konten utama

a marriage is

like hit by bus
that's what I felt of yesterday

Pagi2, saya dapat message line dari seorang teman SMA, sebut saja A, isinya ttg kekhawatiran ia thd sahabat saya, si B. Ia meminta saya untuk mengontak si B ini, krn isu terakhir yang didapat, rumah tangganya di ujung tanduk dan suaminya melakukan KDRT.

Si B ini adalah sahabat dekat saya sejak tahun 1990, ia adalah salah satu teman pertama saya dalam hidup, bisa dikatakan begitu. Sebelumnya sempat terdengar si B lg bermasalah dgn suaminya, saya pikir saya tidak mau ikut campur, biar seakrab bgmn pun, rumah tangga orang lain adalah ranah si pasangan itu sendiri, rasanya tidak etis saya sebagai teman lama tiba2 nongol ikut ngeramein. Tapi setelah mendengar adanya KDRT saya lgsg mengontak sahabat saya yang lain, si C. saya dan C sempat sangat concern masalah pernikahan si B ini, tp kami lebih banyak tidak berani ikut campur dengan alasan 'privacy'. Tapi alangkah terkejutnya saya, ketika cerita ke C, C malah akhirnya membeberkan kondisi rumah tangga-nya sendiri yang sempat hampir hancur beberapa waktu yang lalu, akibat perilaku suaminya dgn orang ketiga. Saya cuma bisa speechless, cuma berkali-kali bisa beristigfar, berkali-kali bilang sabar, dan hampir menangis melihat betapa hancurnya sahabat saya. Sahabat-sahabat saya tepatnya.

Pernikahan mungkin tidak seindah film-film princess, yang berakhir live happily ever after. Pernikahan mungkin tidak seperti film-film romantis yang selalu terlihat indah, penuh bunga, makan malam romantis, lagu sendu dan coklat-coklat cantik. Pernikahan bagi saya, juggling dengan seseorang yang sangat asing, dengan segala ego dan harga diri yang beradu di dalamnya, segala pelik keduniaan yang ga jauh dari urusan uang, uang, uang. Pernikahan buat saya terlihat sangat rumit, padahal sangat simple solusi-nya asal ada yang mau mengalah. Pernikahan buat saya adalah ketika saya pikir saya ingin menyerah saya, tapi saya tepis krn kami ingin ttp berusaha bersama. Pernikahan adalah jalan dimana saya bisa lihat keindahan dibalik segala kesusahan dan bersyukur di akhir utk tiap momen yang sudah kami lewati. Tapi inilah yang membuat pernikahan menjadi sangat indah buat saya.

Yakin seyakin-yakinnya, orang yang menikah psti mengalami apa yang saya alami. Bagaimana pasangan bisa terlihat sangat lovely, dan kadang bs terlihat sangat 'ugly' hahaha. yeah rite!! Saya cuma berharap, sahabat-sahabat saya tidak menyerah utk menggapai kebahagiaan itu dr pernikahan mereka. Semoga masih ada semangat utk ttp mempertahankan rumah tangganya, untuk mengejar surga-Nya Alloh. Amiin.




Komentar

yudhi puspa tia mengatakan…
egah aaaku sempet spicles mw nulis apaan..

yang gw tahu pernikahan memang perlu USAHA
banget.

usaha untuk terus selalu sayang (makanya fokus sm lovelynya pasangan, lupain uglynya), ikhlas, nurut, ngalah, kompromi, mengabdi biar pasangan makin sayang. selama ini gw lakuin hal itu pasangan beneran makin sayang makanya bersyukur tapi kalo udah lakuin hal2 kek gitu tapi si pasangan malah mengecewakan aku gak tau gmna rasanyaaaaa.... :(
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
yaheee...i was too, speechless, ampe nangis. ga kebayang apa rasanyaaaa....huhuhu
cm bs nenang2in aja, walo sptnya ga nolong jg. haduhh...
dan betulll...usaha yang ga ada batas, usaha yang ga kenal cape, usaha yang ga akan tau mau ampe kapan, demi jd klg samawa.

Postingan populer dari blog ini

Slow cooker, temanku..

Berhubung bukan ratu dapur...alias bener2 ga ngerti alat perang di dapur, saya bener2 terbantu dengan penemuan slowcooker utk memasak makanan allena

Buat saya yg kerja, waktunya ga banyak utk Allena, tapi pengen terlibat banyaaaaak dalam urusan yang masuk ke perut allena, jadilah alat ini sangat membantu. Klo digodok (ya itulah, bahasa emak2, artinya dimasak dalem rantang, tpi dikasih wadah air dibawahnya, trus dimasak agak lama di kompor, kira2 gtu), ga akan sempet utk saya yang berangkat subuh, pulang isya. Sebetulnya bisa aja, tp saya harus bangun jam 3 pagi, untuk berkutat dengan kentang, wortel, zukini dan teman-temannya. Duh rempong juga ya.. Secara roh saya jg masih wara wiri kali, hehehe.

Sebetulnya bisa juga saya titipkan urusan masak memasak ini dengan ibu saya, ato dengan ART di rumah, tapi kok ya rasanya saya ga mau. Cukup deh, saya ga bisa 24 hr/7 days di dekat Allena, jangan sampe masalah makannya, saya jg ga bisa handle. Sebetulnya ini untuk menghapus rasa bersalah aj…

staycation: The 101 hotel and resort bogor

Mendadak staycation jadi turis sehari di kota sendiri
November ini blass kita cuma menikmati kota Bogor. Rencana ultah anak-anak di pertengahan bulan, bikin ngerem (budget) dan juga nyicil persiapan (ini sebenernya ga jelas jg sik, hahahah).  Tapi yang jelas wiken, kdg abis waktu cm buat balikin nyawa aja buat persiapan weekdays berikutnya hiihihhi.
Trus tiba2 rezeki dateng, suami bilang, dia dapet voucher nginep di The 101 hotel Bogor. Ahhh asikkk, lgsg semangad packing bwt staycationan.
hari sabtu tiba, saya memastikan rumah beres dulu. Setelah masak, nyiapin anak2 (mandi makan) dan bibi kesayangan bantu beresin rumah, baru deh kita siap2 berangkat. Hari itu bertepatan pula dengan konser piano 2 sepupu Allena, jadi skedul kami adalah, pergi ke hotel, cek in dan langsung menuju tempat konser (yang dilaksanakan di sebuah hotel lain di bogor).
Saya udah penasaran bgt sama hotel ini, lebih kepada karena lokasinya, yang berada di sentra kuliner pecinan khas Bogor. Buat turis dari Jakarta,…

10-baby-thingy must have item (11! i revised)

ini postingan sebetulnya udah lamaaa bgt pengen dibuat,  tapi ga sempet2. Baru sempet kepikiran, karena ini merupakan pengalaman pribadi saya sendiri, dan baru kerasa pas anak kedua, ada beberapa barang yang ternyata lumayan pricey, tapi worth to have, malahan must have karena sangat bermanfaat. oke, let's start..
1. Pompa ASI saya ingatkan yaah, ini memang berdasarkan pengalaman saya. Mungkin di ibu baru lainnya, item ini akan tidak diperlukan. Semuanya depends on her condition. Kondisi saya? saya ibu bekerja. Untuk saya pompa ASI sangat bermanfaat, untuk mensupport saya agar bisa ASI exclusif hingga 2 tahun. Pengalaman dengan Allena, saya pumping sampai H-1 Allena usia 2 tahun, dan berhasil disapih di usia 30 bulan. Saya pakai pompa ASI, merk Medela, mini electric. Pompa ini saya peroleh dari lungsuran kakak saya. Saya sempat pakai 2 type, Medela Harmony (manual), itu pun lungsuran kakak saya. Tetapi ternyata partnya gampang banget robek, apalagi type pemakaian seperti saya, yan…