Langsung ke konten utama

stunning escape to padang

mendadak bgt suami ngajakin ke Padang
A land I've never been there for almost 25 years! (huahahah padang murtad detected)

sebetulnya ga terlalu excited, pertama ajakan datang ketika load kerja lagi gila-gilanya, huaaa pengen nangis rasanya. Kedua, perginya cuma sabtu minggu, kebayang deh yah capeknya, dan berat diongkos kikikiki... (etapi yang bayarin laki gw ini kok yeeee)

Akhirnya nekat aja deh pergi (tiketnya udah dibeli jugaaaa, ga mau rugi bgt). Hihihi. Sabtu subuh kami sudah meluncur ke bandara, Allena masih belum mandi, take off jam 7an dan smpai padang jam 9 kurang. Langsung dijemput supir kantor suami dan langsung meluncur ke hotel Rocky di Kota Padang, dimana kami akan bermalam. Ga terlalu suka hotelnya, hotel tua, dan cenderung suram (ga kebagian kamar dengan jendela), tapi lokasinya di pusat kota. Dekat dengan pusat jajanan dan dekat dengan Pantai Tapi Lauik. Urusan nyari makan sih gampang, dan syukurlah Allena sih selalu gembira aja klo diajak tidur di hotel. hihihhihi. 

Suami setelah urus cek in langsung jalan lagi utk urusan kantor, saya dan Allena tinggal di kamar, yang mana kami pakai utk makan siang dan boboook berduaaa..ah heaven sekali dimana telpon saya sunyi ga dicariin orang kantor. Sorenya suami pulang, kami siap2 utk makan malam di pantai Tapi Lauik sambil nikmatin seafood dan sunset. Sebagai orang padang, saya sempat kaget bgt dgn kuliner di padang. Pertama, saya pesan gado-gado (yahhh lagi pengen ajaaaaaa, jd pesen gado2 walo udah ke padang jugak), ehhh kok ga dikasih lontong ato nasi, tapi dikasih mie. Kedua, ketika kami pesan  seafood, saya kira akan ditemenin ama tumis2 kangkung, kerang, dll (khasnya resto seafood), ehhh yang kluar malah sajian makanan padang. Rrrrrr menurut saya kok yah ga cocok yah..hihihihihihih. Yang ketiga, ketika makan sate Mak Syukur yang tersohor bgt bareng ama Teh Talua-nya, ko rasanya ga se-greng yang saya makan di Bogor. hihihi. Enakan sate padang langganan saya di Alfamart deket rumah, dan teh Talua-nya masih juara yang  resto di Bogor. kikikikikikiiii.... Setelah selesai makan di pinggir pantai, kami langsung pulang ke hotel utk istirahat, karena esok paginya kami akan mengunjungi kota bukit tinggi.
Pagi hari, bangunnya telat (okee salahkan kamar yang ga ada jendelanya ituhh), langsung gedebag-gedebug siap2, mandi, packing, sarapan dan langsung cek out. Kami langsung meluncur ke bukit tinggi, sekitar 1,5 jam dari kota padang. Sempat agak macet krn ada truk yang patah as, tp habis itu lancar. Sepanjang jalan, saya whatsap-an dengan ayah saya. Beliau mengingatkan bahwa ada rumah nenek di jalan menuju bukit tinggi (mgkn maksudnya kode supaya saya berhenti dan mampir), tapi tu rumah udah ancur (jadi maksudnya apa yah, mo ditengok jg ga ada yang tau ttg rumah itu). Yasutralah, jadi saya cuma ngeliat sepintas rumah yang entah-benar-rumah-nenek-ato-bukan-itu, dan live report ke keluarga saya.  Rasanya ada sedikit rindu, krn biar bagaimana saya keturunan minang, dan terakhir kali saya mengunjungi kota ini tahun 1990 bersama seluruh keluarga saya. Melintas kota yang memiliki panorama cantik, tapi hanya sedikit yang bs saya ingat. Tetapi ketika kami berhenti di Lembah Anai, rasanya haruuu bgt. Terakhir saya ke sana sama orang tua saya, dan kami pun juga berhenti utk mengambil foto. Kali ini saya datang dengan anak dan suami, ahhh how time flies, and it changed nothing. Still beautiful.
 
Lanjut menuju bukit tinggi, dan kami berhenti utk makan siang di Sate Mak Syukur. I have mentioned about it before, I didnt really enjoy the food, kok rasanya ga nendang gitu yahh...hihihihi. Tapi klo ke padang kudu makan ini katanya. Yoweslah.
 
Lanjut menuju Bukit Tinggi. Kami sampai di Jam Gadang sekitar jam 1, tiba2 rang ring telpon saya dari orang proyek dan kantor. Arrrghhh you screwed my day! Agak ngomel2 dikit di telpon, tp akhirnya ttp smpet foto. Lanjut kami menuju Goa Jepang dan Ngarai Sianok. Terakhir kali, kami tidak sempat masuk ke gua tersebut. Tapi kali ini saya pengen bgttt masuk, dan surprisingly, skrg sudah ada lampu dan signage. hihihihi. Lebih mengejutkan lagi, allena kuat jalan sendiri, mengingat tangga yang cukup curam, bolak balik turun naik aja udah bikin saya sesak, tapi Allena semangad 45! woooghh u go girl! Kami menikmati ngarai sianok, really really stunning!
 

 
Agak disayangkan, krn saya dan suami adalah orang yang sangat parnoan sama jadwal pesawat (mengingat kami berdua pernah ketinggalan pesawat, dan rasanya sakiiiit bgt harus beli tiket lg huhuhuhuhu), jadi kami buru2 pulang langsung menuju bandara. Sedih bgt ga sempet hunting oleh-oleh di Pasar Ateh bukit tinggi, yang mana rekomen bgttt yaaa ibuk-ibukkk. Kami hanya sempet mampir di toko Shirley, utk beli keripik khas Padang. Lagi-lagi telpon saya rang ring rang ring, bikin ga konsen (ujung2nya saya malah jadi ga smpet beli2 dengan khusyuk, hanya sekedarnya, huhuhuhhuhu).

Nyampe bandara, lagi2 si telpon minta dibanting, krn bos saya nelpon2.. arghhhhhhhhhhh. bener2 hari minggu yg nyebelin kalo pake ditelpon2 gtu. huhuhuhu. Ya sudahlah, saya pasrah aja, riweuh bawa allena, bawa tentengan, trus cek in, dll. Akhirnya kami bs masuk ruang boarding dengan tenang. Trus pesawatnya delay sejam, zzzzzzz.

Cape dgn perjalanan yang singkat, tapi saya senang krn bs pergi sama suami dan allena, yang mungkin baru nanti abis lahiran bs pergi ber-pesawat lagi. Saya senang liat allena hepi, suami juga hepi. Dan kami sampe rumah jam 1 pagi. Haaaa..encok.

Komentar

yudhi puspa tia mengatakan…
ahahaahhaha padang murtad X))

egah gw kok tertarik banget pen pergi2 ke sumatera island secara sluruh kluarga besar jawa semua, ntar dirikuh tanya2 yahhh
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
yaheee aku ga berlebihan kok dgn bilang, sumatera itu cantik dan kulinernya unik! ayoo dijajal!

Postingan populer dari blog ini

Slow cooker, temanku..

Berhubung bukan ratu dapur...alias bener2 ga ngerti alat perang di dapur, saya bener2 terbantu dengan penemuan slowcooker utk memasak makanan allena

Buat saya yg kerja, waktunya ga banyak utk Allena, tapi pengen terlibat banyaaaaak dalam urusan yang masuk ke perut allena, jadilah alat ini sangat membantu. Klo digodok (ya itulah, bahasa emak2, artinya dimasak dalem rantang, tpi dikasih wadah air dibawahnya, trus dimasak agak lama di kompor, kira2 gtu), ga akan sempet utk saya yang berangkat subuh, pulang isya. Sebetulnya bisa aja, tp saya harus bangun jam 3 pagi, untuk berkutat dengan kentang, wortel, zukini dan teman-temannya. Duh rempong juga ya.. Secara roh saya jg masih wara wiri kali, hehehe.

Sebetulnya bisa juga saya titipkan urusan masak memasak ini dengan ibu saya, ato dengan ART di rumah, tapi kok ya rasanya saya ga mau. Cukup deh, saya ga bisa 24 hr/7 days di dekat Allena, jangan sampe masalah makannya, saya jg ga bisa handle. Sebetulnya ini untuk menghapus rasa bersalah aj…

staycation: The 101 hotel and resort bogor

Mendadak staycation jadi turis sehari di kota sendiri
November ini blass kita cuma menikmati kota Bogor. Rencana ultah anak-anak di pertengahan bulan, bikin ngerem (budget) dan juga nyicil persiapan (ini sebenernya ga jelas jg sik, hahahah).  Tapi yang jelas wiken, kdg abis waktu cm buat balikin nyawa aja buat persiapan weekdays berikutnya hiihihhi.
Trus tiba2 rezeki dateng, suami bilang, dia dapet voucher nginep di The 101 hotel Bogor. Ahhh asikkk, lgsg semangad packing bwt staycationan.
hari sabtu tiba, saya memastikan rumah beres dulu. Setelah masak, nyiapin anak2 (mandi makan) dan bibi kesayangan bantu beresin rumah, baru deh kita siap2 berangkat. Hari itu bertepatan pula dengan konser piano 2 sepupu Allena, jadi skedul kami adalah, pergi ke hotel, cek in dan langsung menuju tempat konser (yang dilaksanakan di sebuah hotel lain di bogor).
Saya udah penasaran bgt sama hotel ini, lebih kepada karena lokasinya, yang berada di sentra kuliner pecinan khas Bogor. Buat turis dari Jakarta,…

10-baby-thingy must have item (11! i revised)

ini postingan sebetulnya udah lamaaa bgt pengen dibuat,  tapi ga sempet2. Baru sempet kepikiran, karena ini merupakan pengalaman pribadi saya sendiri, dan baru kerasa pas anak kedua, ada beberapa barang yang ternyata lumayan pricey, tapi worth to have, malahan must have karena sangat bermanfaat. oke, let's start..
1. Pompa ASI saya ingatkan yaah, ini memang berdasarkan pengalaman saya. Mungkin di ibu baru lainnya, item ini akan tidak diperlukan. Semuanya depends on her condition. Kondisi saya? saya ibu bekerja. Untuk saya pompa ASI sangat bermanfaat, untuk mensupport saya agar bisa ASI exclusif hingga 2 tahun. Pengalaman dengan Allena, saya pumping sampai H-1 Allena usia 2 tahun, dan berhasil disapih di usia 30 bulan. Saya pakai pompa ASI, merk Medela, mini electric. Pompa ini saya peroleh dari lungsuran kakak saya. Saya sempat pakai 2 type, Medela Harmony (manual), itu pun lungsuran kakak saya. Tetapi ternyata partnya gampang banget robek, apalagi type pemakaian seperti saya, yan…