Langsung ke konten utama

a movie date

sometimes we need a space, just for two

Terus terang, saya ama suami jaraaaaang bgt or hampir ga pernah pergi berdua. Apalagi klo family time (weekend ato hari libur lainnya). Rasanya, bersalah aja udah korupsi waktu anak2. Dulu, pas Allena baru 3 bulan, kita pernah ninggalin dia 4 hari, second hanimunan ke Phuket, ih sedih. Ga tega, ga mau lagi ninggalin anak2, apalagi judulnya vekesyen. Sejak saat itu, saya selalu arrange family trip, kemana pun perginya, yang penting kebersamaannya. hehehe. Mungkin karena saya dan suami di wikdei aktivitasnya dari pagi sampai malam udah ninggalin anak2, jadi beneran ga tega klo pergi tanpa mereka. Jadi hampir tiap wiken kami selalu kemana2 berempat, rempong tapi asik!

Sejak blogger favorit saya teaser ttg buku terbarunya, saya udah excited bgt. Begitu bukunya terbit, saya cepet2 cari di Gramedia, dan buku itu jadi buku yang terakhir2 ini sering saya baca ulang-ulang. Iya, novel Sabtu Bersama Bapak. Sukaaa bgt. Saya dari dulu suka baca postingan Kang Adit ini, sampai saya merasa, he changes, life changes him, postingan, analisa dan gaya becandanya, tetep Kang Adit, tapi in mature way. Bukunya? keren!

Buku ini saya jejelin ke suami, tapi dia ogah2an bacanya. ih kesel bngttt. Padahal banyak pesan2 moral sederhana terkait parenting yang bagus skali untuk ditiru. Tapi, doski lagi males mgkn ya, jadi ga pernah khatam baca buku itu. Huh!

Akhirnya, teaser2 ttg filmnya nongol! yayy! saya agak sedikit takut. Takut kecewa filmnya ga sekeren bukunya. Info dari temen2, better ninggalin anak2. Pheww.... Another challenge, selain mesti low expectation ttg film trus mesti ninggalin anak2. Mhh... akhirnya, diputusin, mumpung libur panjang lebaran, saya titip anak2 ke Umi dan Engkong, cuma 3 jam! Saya dan suami langsung ngacir ke Bioskop terdekat. 

It's weird, jalan berdua. Gandengan dan ngobrol ngalor ngidul dan pasti ga jauh2 ngomongin anak (macam: "eh hon, liat deh baju itu, cocok buat Allena" atau "popcornnya bawa pulang aja ya? buat kakak" atau "ih lucu bgt itu ya, sepatunya, buat adek. eh adek lagi apa ya?"). Aneh bgt rasanya, tanpa ada anak2 yang recokin. Suami sampe komen, aku rasa bersalah ninggalin anak2. hihihi dasar kamu, family man bgt.


Surprisingly, filmnya? keren!!! bener2 jago ih bikin alur ceritanya, sehingga dengan cerita yang sama, menghasilkan experience yang beda. Kami berdua, iya saya dan suami, sukses nangis bombay hahahahhaa.

Setelah selesai nonton, masih dengan mata bengkak, kami jalan pulang dan bahas ttg filmnya. Sampai rumah, disambut anak2 yang pada nangis "mommyyyy.... klo mau pergi harus izin aku duluuuu! aku boleh apa nggaaa!" (padahal sebelum pergi dah izin, tapi tanpa persetujuan hihihihihi).

Ah ya ya, pergi berdua seru. Tapi, ternyata kami lebih suka pergi berempat. Ga bakal sering2 kok, promise!
foto berempat ketika mudik

Komentar

yudhi puspa tia mengatakan…
hahahha aku baca ini merasa kalian manis banget deh :3

aneh ya jalan berdua lagi? kebalikan dr gw, si suami malah seringnya ngajak jalan berdua gah, gw sih kdg juga rasa bersalah, cuma kalo inget laki gw yang tiap hari kerja dirumah sm anak2 trus klo pas wiken dia juga tersingkir dari perhatian gw jd ya kdg kami suka pergiii. tapi drpd ambil waktu di wiken skrg gw suka colongan korupsi waktu kantor macem pulang cepet ato berangkat telat nemenin dia ngopi dulu mwihihi
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
Gw tuh terinspirasi ama budi n lo yahe... Nampaknya warm bgt jalan berdua gitu. Ampe smpet gw usulin ide, gmn klo hanimunan berdua, yg dsambut rudi dgn suka cita. Trus belom smpet eksekusi beli tiket, kita nyobain nonton berdua doang, tnyta rudi yg gelisah. Hahaha.
Mgkn krn make wiken ya, emg kudu cobanya yg wikdei jam kntor gtu hihihi. Jd ga merasa bersalah bgt. Ah tnkyuw idenya yahee.. Ntr kpn coba lagii

Postingan populer dari blog ini

Slow cooker, temanku..

Berhubung bukan ratu dapur...alias bener2 ga ngerti alat perang di dapur, saya bener2 terbantu dengan penemuan slowcooker utk memasak makanan allena

Buat saya yg kerja, waktunya ga banyak utk Allena, tapi pengen terlibat banyaaaaak dalam urusan yang masuk ke perut allena, jadilah alat ini sangat membantu. Klo digodok (ya itulah, bahasa emak2, artinya dimasak dalem rantang, tpi dikasih wadah air dibawahnya, trus dimasak agak lama di kompor, kira2 gtu), ga akan sempet utk saya yang berangkat subuh, pulang isya. Sebetulnya bisa aja, tp saya harus bangun jam 3 pagi, untuk berkutat dengan kentang, wortel, zukini dan teman-temannya. Duh rempong juga ya.. Secara roh saya jg masih wara wiri kali, hehehe.

Sebetulnya bisa juga saya titipkan urusan masak memasak ini dengan ibu saya, ato dengan ART di rumah, tapi kok ya rasanya saya ga mau. Cukup deh, saya ga bisa 24 hr/7 days di dekat Allena, jangan sampe masalah makannya, saya jg ga bisa handle. Sebetulnya ini untuk menghapus rasa bersalah aj…

staycation: The 101 hotel and resort bogor

Mendadak staycation jadi turis sehari di kota sendiri
November ini blass kita cuma menikmati kota Bogor. Rencana ultah anak-anak di pertengahan bulan, bikin ngerem (budget) dan juga nyicil persiapan (ini sebenernya ga jelas jg sik, hahahah).  Tapi yang jelas wiken, kdg abis waktu cm buat balikin nyawa aja buat persiapan weekdays berikutnya hiihihhi.
Trus tiba2 rezeki dateng, suami bilang, dia dapet voucher nginep di The 101 hotel Bogor. Ahhh asikkk, lgsg semangad packing bwt staycationan.
hari sabtu tiba, saya memastikan rumah beres dulu. Setelah masak, nyiapin anak2 (mandi makan) dan bibi kesayangan bantu beresin rumah, baru deh kita siap2 berangkat. Hari itu bertepatan pula dengan konser piano 2 sepupu Allena, jadi skedul kami adalah, pergi ke hotel, cek in dan langsung menuju tempat konser (yang dilaksanakan di sebuah hotel lain di bogor).
Saya udah penasaran bgt sama hotel ini, lebih kepada karena lokasinya, yang berada di sentra kuliner pecinan khas Bogor. Buat turis dari Jakarta,…

10-baby-thingy must have item (11! i revised)

ini postingan sebetulnya udah lamaaa bgt pengen dibuat,  tapi ga sempet2. Baru sempet kepikiran, karena ini merupakan pengalaman pribadi saya sendiri, dan baru kerasa pas anak kedua, ada beberapa barang yang ternyata lumayan pricey, tapi worth to have, malahan must have karena sangat bermanfaat. oke, let's start..
1. Pompa ASI saya ingatkan yaah, ini memang berdasarkan pengalaman saya. Mungkin di ibu baru lainnya, item ini akan tidak diperlukan. Semuanya depends on her condition. Kondisi saya? saya ibu bekerja. Untuk saya pompa ASI sangat bermanfaat, untuk mensupport saya agar bisa ASI exclusif hingga 2 tahun. Pengalaman dengan Allena, saya pumping sampai H-1 Allena usia 2 tahun, dan berhasil disapih di usia 30 bulan. Saya pakai pompa ASI, merk Medela, mini electric. Pompa ini saya peroleh dari lungsuran kakak saya. Saya sempat pakai 2 type, Medela Harmony (manual), itu pun lungsuran kakak saya. Tetapi ternyata partnya gampang banget robek, apalagi type pemakaian seperti saya, yan…