Langsung ke konten utama

menyapih sena

how time flies
it's just like yesterday when we first got skin to skin, after I delivered her to the world
it's just like yesterday when we first learned how to get eye on eye when i was breastfeeding her

it's really like yesterday when I post her very first picture that aged 0 day

:')

Sekarang my lil Avisena is on her way to 2 yo. 
Hingga saat ini saya masih menyusui dan memompa ASI. Meski frekuensinya sudah berkurang semua. Baik menyusui dan memompa. Menyusui, sungguh hanya untuk bonding dan calming down Sena. ASI saya sudah tidak banyak, jadi bukan untuk 'mengenyangkan' perut kecilnya. Lebih kepada 'obat penenang' kalo dia ngantuk atau crancky. Memompa? duh lebih lagi. Saya mungkin ga sempurna sekali dalam menyusui kakaknya Allena, bentuk nipple saya yang tidak ergonomis, membuat saya dan Allena kesulitan ketika menyusui, butuh waktu sebulan agar Allena dapat membentuk salah satu (iya, satu doang. Satu lagi ga kebentuk) dari nipple tersebut sehingga memudahkan untuk menyusu. Hasilnya, salah satu PD saya selalu mengeluarkan banyak ASI, yang satu lagi, yah masih keluar juga syukur.... Alhamdulillah, saya bisa tetap memompa hingga Allena usia 24 bulan, dan berhasil disapih di usia 30 bulan.

Ketika hamil Sena saya bertekad, saya dan Allena pernah melalui masa-masa berat, nah saya pasti bisa mengulangi lagi masa-masa tsb. Yakin bgt, klo saya bermental baja. Saya yakin, saya dan Sena bisa belajar menyusui lagi, sehingga bisa membentuk nipple satu lagi, sehingga yakin ASI saya bisa keluar dari kedua PD sama banyaknya. 

Trus, lahiran. 

Trus lupa tekat yang dulu. 

Trus, akhirnya hingga Sena 21 bulan ini, dia hanya menyusui dari salah satu PD. Pengalaman menyusui kedua ini lebih parah deh, karena saya bener2 cuek terhadap si PD satu lagi, maka hasil pompaannya lebih sedikit. Pun saya ga pernah menawarkan ke Sena si PD yang nipplenya ga ergonomis itu. Duh bgt ya. Klo jaman Allena si PD ini bisa menyumbang 30-60 ml. Masa menyusui Sena, 10 ml aja dah hebat bgt. 

Sekarang, masuk fase berikutnya, menyapih.

Saya butuh ekstra usaha nih, untuk menyapih Sena. Lain dengan Allena, Sena hobi ngempeng jempol. Duh ini, susah bgt lepasnya. Sudah saya warning, saya kasih plester. Teteppp aja. Ketika dia merasa ga nyaman, otomatis si jempol kiri ini langsung mengarah ke mulut. Kerugiannya, Sena sering mudah kena flu, mungkin karena tangannya tidak bersih. Imunitasnya jadi sering kena tes oleh bakteri ato virus nakal. Duh, smoga kamu selalu strong yaaa...

Nah, tetiba, di bulan Juli ini, ketika lagi asik memilih sepeda Allena di sebuah toko, Sena yang ga pernah bisa diem, pecicilan sana sini, terkilir. Tangan kirinya. Dua hari Sena ga mau gerakin tangan, bahkan tidur pun, tidak bergerak. Antara sedih, tapi juga mikir, mungkin ini titik dimana saya bisa menyapih si jempol!

Dan...dan....ternyata benar. Setelah itu, sempet satu-dua kali dia terlihat ngempeng, trus kita ingetin klo tangannya bisa sakit lagi klo ngempeng (hehehehe.... maap ditipu dikit), Sena jadi agak trauma, dan akhirnya. bye bye empeng jempol!

PR besar saya, dalam 3 bulan ini, menyapih ASI. Syukur-syukur bisa lebih cepet. Yang kemudian, menyapih botol (ini yang PR bgt, krn Allena baru lepas botol usia 4,5 taun -,-) Smoga ga pake lama yaa adik keciil!

Komentar

yudhi puspa tia mengatakan…
ha? sena udah mau disapih? ya ampun perasaan anak kicik ini baru kemaren lahir ya
biyyu malah belom berhasil disapih botol gah, katanya taun depan sekalian brenti nyusu -_-* kaka allena keren ih udah jd anak gede hihi
hidung-bertahi-lalat mengatakan…
iyaaah gila yaaa...cepet bgttt yahe...aku melo melo kalo inget nih bayi dah gede...
nyapih botol susah bgt ya yaheee....gpplah yahe, suatu saat pasti akan berenti, ya kan? ya kan? *hipnotis diri sndiri dari pada sutris*

Postingan populer dari blog ini

Slow cooker, temanku..

Berhubung bukan ratu dapur...alias bener2 ga ngerti alat perang di dapur, saya bener2 terbantu dengan penemuan slowcooker utk memasak makanan allena

Buat saya yg kerja, waktunya ga banyak utk Allena, tapi pengen terlibat banyaaaaak dalam urusan yang masuk ke perut allena, jadilah alat ini sangat membantu. Klo digodok (ya itulah, bahasa emak2, artinya dimasak dalem rantang, tpi dikasih wadah air dibawahnya, trus dimasak agak lama di kompor, kira2 gtu), ga akan sempet utk saya yang berangkat subuh, pulang isya. Sebetulnya bisa aja, tp saya harus bangun jam 3 pagi, untuk berkutat dengan kentang, wortel, zukini dan teman-temannya. Duh rempong juga ya.. Secara roh saya jg masih wara wiri kali, hehehe.

Sebetulnya bisa juga saya titipkan urusan masak memasak ini dengan ibu saya, ato dengan ART di rumah, tapi kok ya rasanya saya ga mau. Cukup deh, saya ga bisa 24 hr/7 days di dekat Allena, jangan sampe masalah makannya, saya jg ga bisa handle. Sebetulnya ini untuk menghapus rasa bersalah aj…

10-baby-thingy must have item (11! i revised)

ini postingan sebetulnya udah lamaaa bgt pengen dibuat,  tapi ga sempet2. Baru sempet kepikiran, karena ini merupakan pengalaman pribadi saya sendiri, dan baru kerasa pas anak kedua, ada beberapa barang yang ternyata lumayan pricey, tapi worth to have, malahan must have karena sangat bermanfaat. oke, let's start..
1. Pompa ASI saya ingatkan yaah, ini memang berdasarkan pengalaman saya. Mungkin di ibu baru lainnya, item ini akan tidak diperlukan. Semuanya depends on her condition. Kondisi saya? saya ibu bekerja. Untuk saya pompa ASI sangat bermanfaat, untuk mensupport saya agar bisa ASI exclusif hingga 2 tahun. Pengalaman dengan Allena, saya pumping sampai H-1 Allena usia 2 tahun, dan berhasil disapih di usia 30 bulan. Saya pakai pompa ASI, merk Medela, mini electric. Pompa ini saya peroleh dari lungsuran kakak saya. Saya sempat pakai 2 type, Medela Harmony (manual), itu pun lungsuran kakak saya. Tetapi ternyata partnya gampang banget robek, apalagi type pemakaian seperti saya, yan…

staycation: The 101 hotel and resort bogor

Mendadak staycation jadi turis sehari di kota sendiri
November ini blass kita cuma menikmati kota Bogor. Rencana ultah anak-anak di pertengahan bulan, bikin ngerem (budget) dan juga nyicil persiapan (ini sebenernya ga jelas jg sik, hahahah).  Tapi yang jelas wiken, kdg abis waktu cm buat balikin nyawa aja buat persiapan weekdays berikutnya hiihihhi.
Trus tiba2 rezeki dateng, suami bilang, dia dapet voucher nginep di The 101 hotel Bogor. Ahhh asikkk, lgsg semangad packing bwt staycationan.
hari sabtu tiba, saya memastikan rumah beres dulu. Setelah masak, nyiapin anak2 (mandi makan) dan bibi kesayangan bantu beresin rumah, baru deh kita siap2 berangkat. Hari itu bertepatan pula dengan konser piano 2 sepupu Allena, jadi skedul kami adalah, pergi ke hotel, cek in dan langsung menuju tempat konser (yang dilaksanakan di sebuah hotel lain di bogor).
Saya udah penasaran bgt sama hotel ini, lebih kepada karena lokasinya, yang berada di sentra kuliner pecinan khas Bogor. Buat turis dari Jakarta,…