Langsung ke konten utama

Off to HK we go! (preparation)

finally!

HONG KONG!

Jadiiii destinasi Hong Kong tuh harusnya di Oktober atau November, buat birthday trip anak2.Tapi karena satu hal dan lainnya, saya kepikiran untuk menggeser trip ini jadi lebih awal. Kebetulan di atas oktober sampai desember banyak skali ini itu yg mesti kami kerjakan.

Trus kemudian, iseng2 cek Nusatrip, ada tiket HK PP muraaaah. Saya dapet Malindo Air PP Jkt-HKG 4 pax PP, 7,2jt rupiah. For real! FYI, Malindo itu grup Lion Air, setara Batik Air, dan dikelola Malaysia. Tiket sudah termasuk 30 kg bagasi, kursi,  2x in flight meal plessss in flight entertainment. Woosaaahhh. Tiket yg saya peroleh pun transit di KL, tp ga pake lama, maksimal 30 menit. Sungguhhh hoki dapet tiket ini. Ga pake pikir panjang, langsung purchased. Banyak yg nanya kok bs sering dapet tiket murah? tips hunting tiket murah ituuu.... ga ada. Cukup sering2in iseng nyari tiket aja hahaha. Ato pantengin event2 airways ketika diskon. Klo skrg masih enak, ada tools dari traveloka yg bs kasih alert harga di tanggal yang kita inginkan. 

Oia, stlah beli, baru mikir, ni ke HK bulan agustus (saya beli di Juni (bayangkaaaaan, tiket murah hanya nunggu 2 bulan wawwww)), trus cuaca disana apa kabarnyaaa? ahhahaha. FYI, HK lg summer di juli-agustus, mostly terjadi typhoon (badai). Sungguh info ini bikin galauuuu, duh gmn klo ada typhoon kalo kita lagi di outdoor, huksss. (Dan nyatanya, sepanjang kami di HK, superrr panaaaaaaas! Hujan hanya di subuh dan pagi hari, sisanya geraaaah)

Oke, tp tidak menyurutkan rencana. Setelah fix tiket, saya berburu hotel. Saya sempet nanya2 ke temen2 deket yg pernah traveling ke HK dan stay di apartemen. Akhirnya dapet contact salah satu ownernya yang juga orang indonesia, di hargai per malam 600 HKD, skitar 1jtan per malem, lokasi di distrik causeway bay. Distrik causeway bay itu semacam, daerah yg hits, krn banyak outlet2 premium. Saya memang ngincer disana, bukan bukan... bukan buat belanja. Alasan utama memilih hotel adalah, aksesibilitas. Utk transportasi dan tempat makan.  

Hong Kong merupakan negara maju yg transportnya sudah sangat ciamik terintegrasi. Salah satu area yang terakses semua moda, yaitu Causeway bay. Seperti di Singapura, yang memakai ez-link, HK memakai Octopus untuk smua transaksi fasilitas publiknya. Distrik Causeway bay terakses ding ding tram, MTR, dan bus. Alasan kedua yg pentinggg bgt, yaitu sumber makanan halal. Setelah ngobrol panjang lebar dengan teman yang lama tugas di HK, mereka bilang bahwa, makanan halal susah dan ayam KFC bikin ilffil. Untuk saya yang saklek banget ga mau makanan kecampur2 dgn non halal, serta jadwal makan yg strict (utk anak-anak), aksesibilitas mudah ke tempat makan yg sesuai itu semacam mandatory, wajib, kudu, musti. Setelah brosing2, ternyata di causeway bay, ada Sugar Street, di sana banyak warteg2 makanan indonesia halal, krn dekat dengan KBRI dan banyak TKW indonesia yg kerja di daerah sana. AKhirnya setelah kroscek kamar di traveloka dan bandingin dengan di apartemen, jatuhlah pada le petite Rosedale hotel. Lokasi strategis depan victoria park, depan jalur tram, dan dekat dgn MTR. Kamar hotel, dengan harga apartemen, lengkap dengan breakfast. 
Sugar Street

Octopus card dewasa dan anak-anak

Yang paling seru adalah bikin itinerary. Brosing sana sini, nanya nanya ke yang pengalaman traveling ke HK. Akhirnya fix juga itinerary for Hong Kong firsttimer! Oia, utk tiket masuk beberapa tempat wisata, saya andelin traveloka. Kenapa? krn banyak promonyaaa. Beberapa aktivitas yg saya beli di traveloka yaitu:

1. Disneyland one day pass without meals
2. The peak tram (return)
3. Ngong ping standard cabin (return)

Untuk catatan, Disneyland dan Ngong ping tidak memerlukan print out tiket. Cukup langsung bawa ke gate utama, dan tunjukan pada petugas. Utk ngong ping seru bgt, dengan sistem redeem voucher, kita tidak perlu antriiii, krn dapet fast track. Untuk disneyland pun tidak perlu antri 2x (kayak Dufan, antri beli tiket, trus antri masuk ke gerbang utama). Cukup lgsg ke gerbang utama, dan redeem voucher di sana. The Peak Tram wajib kudu musti (ini ada ceritanya kenapa saya tegesin bgt) pake print out. Klo hunting di traveloka, pastikan purchasenya pake aplikasi krn ada benefit promo. Seperti disneyland, saya dapet diskon tambahan sekitar 10-15%, the peak potongan sekitar Rp 60.000 dan Ngong ping sekitar Rp 100.000. Mayan bgt kaaaan. 

Saya juga niat bgt, ngeganti kamera saya. Kamera kesayangan kami Nikon DSLR D3100 sebelumnya, yg jadi teman baik selama traveling, udah pensiun. Karena sempat jatuh beberapa kali dan akhirnya nimbulin garis, krn sensornya eror. Huks. Sungguh, saya ga mau ganti sih klo ga rusak. Akhirnya setelah brosing sana sini, saya jatuh cinta pada Nikon Mirrorless J5, harganya terjangkau, ringkes mungil, sudah built in wifi, bonusnya banyaaaak (baterai tambahan, tripod, alat bersih2, antigores dan camera case dari leather). Dan sepanjang traveling, si J5 ini emang oke bgt, cucok dengan kebutuhan saya.

Menjelang hari H berangkat, jadwal kantor saya dan suami cukup padat. Saya baru bisa packing 3 hari sebelumnya (maklumlah ya, mamak2, ngurusin keperluan traveling anak dan suami kan rempong, perintilannya banyaaaaaak). Mengingat bakal 6 hari di HK, dan kita punya jatah bagasi banyak, jadi amaaaaaaaan. Bawa 2 koper ukuran sedang, dan 1 ukuran cabin. Pergi dalam kondisi 1 koper sedeng penuh, 1 koper sedeng setengah penuh, 1 koper cabin kosong. For the sake of 'oleh-oleh'.

Oia, mengingat kami jalan sendiri ga pake tour, saya perlu bgt tetep online sepanjang di HK. Kenapa? yah buat eksis lah!! (preeet). Salah satunya itu ahhahahaha, tapi yg utama saya harus bisa akses gmaps kapan pun dimana pun. Jadi akhirnya saya beli pake luar negeri indosat Ooredo utk 5 hari seharga Rp 300.000 (internet unlimited). Saya tethering ke suami, jd kami bisa online. Sialnya klo Hp nyala selama liburan, adalah bos dan tim bisa kontak2, huhuhuhuuh. Oia utk mengaktifkan paket ini, saya lakukan H-1 sebelum berangkat (di indonesia), dan otomatis berjalan ketika kita tiba di negara tujuan.

and let the journey begin! (continue to Off to HK we go! day 1)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Slow cooker, temanku..

Berhubung bukan ratu dapur...alias bener2 ga ngerti alat perang di dapur, saya bener2 terbantu dengan penemuan slowcooker utk memasak makanan allena

Buat saya yg kerja, waktunya ga banyak utk Allena, tapi pengen terlibat banyaaaaak dalam urusan yang masuk ke perut allena, jadilah alat ini sangat membantu. Klo digodok (ya itulah, bahasa emak2, artinya dimasak dalem rantang, tpi dikasih wadah air dibawahnya, trus dimasak agak lama di kompor, kira2 gtu), ga akan sempet utk saya yang berangkat subuh, pulang isya. Sebetulnya bisa aja, tp saya harus bangun jam 3 pagi, untuk berkutat dengan kentang, wortel, zukini dan teman-temannya. Duh rempong juga ya.. Secara roh saya jg masih wara wiri kali, hehehe.

Sebetulnya bisa juga saya titipkan urusan masak memasak ini dengan ibu saya, ato dengan ART di rumah, tapi kok ya rasanya saya ga mau. Cukup deh, saya ga bisa 24 hr/7 days di dekat Allena, jangan sampe masalah makannya, saya jg ga bisa handle. Sebetulnya ini untuk menghapus rasa bersalah aj…

10-baby-thingy must have item (11! i revised)

ini postingan sebetulnya udah lamaaa bgt pengen dibuat,  tapi ga sempet2. Baru sempet kepikiran, karena ini merupakan pengalaman pribadi saya sendiri, dan baru kerasa pas anak kedua, ada beberapa barang yang ternyata lumayan pricey, tapi worth to have, malahan must have karena sangat bermanfaat. oke, let's start..
1. Pompa ASI saya ingatkan yaah, ini memang berdasarkan pengalaman saya. Mungkin di ibu baru lainnya, item ini akan tidak diperlukan. Semuanya depends on her condition. Kondisi saya? saya ibu bekerja. Untuk saya pompa ASI sangat bermanfaat, untuk mensupport saya agar bisa ASI exclusif hingga 2 tahun. Pengalaman dengan Allena, saya pumping sampai H-1 Allena usia 2 tahun, dan berhasil disapih di usia 30 bulan. Saya pakai pompa ASI, merk Medela, mini electric. Pompa ini saya peroleh dari lungsuran kakak saya. Saya sempat pakai 2 type, Medela Harmony (manual), itu pun lungsuran kakak saya. Tetapi ternyata partnya gampang banget robek, apalagi type pemakaian seperti saya, yan…

staycation: The 101 hotel and resort bogor

Mendadak staycation jadi turis sehari di kota sendiri
November ini blass kita cuma menikmati kota Bogor. Rencana ultah anak-anak di pertengahan bulan, bikin ngerem (budget) dan juga nyicil persiapan (ini sebenernya ga jelas jg sik, hahahah).  Tapi yang jelas wiken, kdg abis waktu cm buat balikin nyawa aja buat persiapan weekdays berikutnya hiihihhi.
Trus tiba2 rezeki dateng, suami bilang, dia dapet voucher nginep di The 101 hotel Bogor. Ahhh asikkk, lgsg semangad packing bwt staycationan.
hari sabtu tiba, saya memastikan rumah beres dulu. Setelah masak, nyiapin anak2 (mandi makan) dan bibi kesayangan bantu beresin rumah, baru deh kita siap2 berangkat. Hari itu bertepatan pula dengan konser piano 2 sepupu Allena, jadi skedul kami adalah, pergi ke hotel, cek in dan langsung menuju tempat konser (yang dilaksanakan di sebuah hotel lain di bogor).
Saya udah penasaran bgt sama hotel ini, lebih kepada karena lokasinya, yang berada di sentra kuliner pecinan khas Bogor. Buat turis dari Jakarta,…